Follow ya kak

Pada 10.000 Kaki, Pramuka Menyesuaikan dengan Backpacking di Pegunungan

12/03/2021
Kategori:
Waktu baca : 4 menit

Saat itu pukul 3 pagi ketika Austin Reeves bangun karena suara gemerisik. Apapun yang membuat suaranya terdengar besar. Sangat besar. Dan itu semakin dekat.

“Kedengarannya seperti berada tepat di luar tenda saya,” kata Pramuka Kelas Dua yang berusia 12 tahun. “Saya cukup yakin itu beruang. Saya membangunkan teman tenda saya. Kami panik, karena kami tidak tahu harus berbuat apa. ”

Austin mengira dia mendengar lubang hidung beruang yang melebar mengendus-endus di sekitar tenda anak laki-laki. Tiba-tiba, dia teringat tip yang dia pelajari di awal minggu untuk menangkal beruang. Dia merogoh tas punggungnya dan mengeluarkan peralatan berantakan logam milik ayahnya yang dia pinjam untuk perjalanan itu. Dengan panci peralatan di satu tangan dan panci di tangan lainnya, dia dengan tergesa-gesa menyatukannya.

BANG! BANG! BANG! BANG!

“Sungguh keras,” kata Austin. "Saya hampir tidak bisa mendengar apa pun."

Dia tidak berhenti sampai pegangan panci dan wajannya terlepas. Kemudian dia mendengarkan. Diam.

Dia keluar dari tenda dan melihat jejak-jejak besar. Ya, seekor beruang telah berkeliaran di perkemahan Troop 321.

Pertemuan semalam menambah perjalanan yang sudah mengasyikkan bagi orang-orang dari Long Beach, Mississippi.

KEUNTUNGAN ELEVASI

Pasukan 321 melakukan perjalanan ke Colorado untuk perjalanan backpacking sejauh 32 mil selama seminggu melintasi Continental Divide Juni lalu. The Continental Divide adalah batas alam yang membentang dari Alaska hingga ujung selatan Chile di Amerika Selatan. Ini memisahkan aliran sungai antara Samudra Atlantik dan Pasifik. Beberapa titik tertinggi berada di Colorado.

Mendaki di ketinggian 10.000 kaki merupakan tantangan yang cukup bagi para Pramuka yang tinggal hampir di permukaan laut.

“Kami senang, tapi kami cemas,” kata Pramuka Kelas Satu yang berusia 12 tahun, Jacob Smagur. “Ini di luar zona nyaman kami. Yang tertinggi yang kami daki adalah bagian dari Appalachian Trail. Kami empat kali lebih tinggi di Colorado. ”

Ketika Anda tinggal jauh dari ketinggian seperti itu, Anda harus berimprovisasi dalam pelatihan Anda. Pramuka bersiap dengan menaiki tangga di garasi parkir dan melakukan latihan mendaki. Karena pandemi COVID-19, Pramuka diperiksa sebelum perjalanan dan mengenakan masker di tempat umum.

Tindakan pencegahan ketinggian lainnya tidak mengenai jalan setapak pada hari mereka tiba di Colorado. Sebaliknya, mereka membiarkan tubuh mereka menyesuaikan diri dengan perubahan ketinggian dengan berkemah di taman RV selama beberapa hari.

Penyakit ketinggian dapat dengan cepat menguras energi Anda, membuat Anda pusing, dan membuat Anda muntah. Beberapa komplikasi bisa berakibat fatal, jadi Pramuka melakukannya dengan lambat.

“Hari pertama kami mulai mendaki, sangat sulit untuk bernapas,” kata Pramuka Kelas Satu Addison Carroll, 12. “Berjalan dengan beban seberat 40 pon membuat lebih sulit untuk bernapas.”

HARI SALJU MUSIM PANAS

Untuk mendaki ke atas bukit, Pramuka menggunakan teknik pendakian “ulat”. Metode ini memungkinkan mereka untuk sering mengatur napas tanpa harus berhenti dan menunggu orang tersesat.

“Kami memulai dalam satu barisan, lalu pemimpin mengambil 10 langkah dan kemudian keluar dari jalur,” kata Star Scout Lucas Santiago yang berusia 13 tahun. “Setelah semua orang lewat, mereka berada di barisan belakang. Lalu orang di depan melakukan hal yang sama, dan seterusnya. "

Mengambil waktu istirahat yang lebih sering dan lebih pendek juga membantu grup mempertahankan kecepatan yang stabil, bahkan jika ternyata lebih lambat dari yang diinginkan beberapa Pramuka. Tuntutan fisik yang dikombinasikan dengan kemajuan bertahap menciptakan beberapa pekemah yang tidak bahagia. Begitulah, sampai mereka melihat petak kecil salju pertama mereka.

“Saya belum pernah melihat salju yang sebenarnya,” kata Addison. “Bahkan lebih gila lagi melihatnya di bulan Juni. Bagi kami, itu adalah kegilaan. "

Beberapa Pramuka telah mengunjungi pegunungan sebelumnya pada liburan keluarga atau bahkan tinggal sebentar di Colorado, tetapi bagi banyak dari Pramuka selatan ini, ini memberikan pengalaman baru. Mereka bermain di salju setidaknya selama 15 menit sebelum mengambil ransel mereka lagi, dan mereka ingin berhenti di setiap petak salju yang mereka temukan setelah itu untuk bermain lagi.

Tetapi salju tidak selalu menyenangkan, terutama jika Anda haus.

"Mendidihkan salju membutuhkan waktu lebih lama dari yang Anda kira," kata Lucas. “Saya meraup salju, dan kemudian saya harus menyaring jarum pinus. Itu 30 atau 40 menit saat saya memiliki air di botol air saya. "

TAMPILAN MENAKJUBKAN

Terlepas dari frustrasi, perjalanan itu bermanfaat secara keseluruhan. Bagi sebagian besar pasukan yang melakukan backpacking melintasi daerah tersebut, yang dijuluki "Divide Walkers", penghargaan tersebut berasal dari pemandangan pegunungan yang fantastis. Di malam hari, Pramuka bisa memandangi kerlap-kerlip lampu kota di kejauhan.

Beberapa Pramuka yang mendaki sebagian dari jalan setapak dan kemudian berjalan kaki kembali ke taman RV, yang dijuluki "Penjelajah Gua", menjelajahi Gua Angin dan mengendarai zip line di taman terdekat. Mereka juga mengunjungi museum fosil dinosaurus dan melihat formasi batu pasir yang menjulang tinggi di Garden of the Gods di Colorado Springs.

"Itu sangat menyenangkan. Saya sangat menikmatinya, ”kata Pramuka Kelas Satu Christopher Spicer, 12.

Grup Penjelajah Gua menyambut Divide Walkers saat mereka menyelesaikan perjalanan gunung mereka. Bersama-sama, Pramuka menikmati makan malam pizza dan perjalanan ke museum Old West sebelum pulang.

“Saya merasa telah melakukan sesuatu,” kata Addison. “Saya pernah melakukan pendakian besar sebelumnya ketika kami melakukan perjalanan sejauh 50 mil dari Appalachian Trail. Sekarang saya dapat mengatakan saya mendaki di 10.000 kaki. "

JEJAK BAGI

Jika Anda ingin mendaki melintasi bagian dari Continental Divide, ada lima negara bagian di mana Anda dapat melakukannya: Colorado, Idaho, Montana, New Mexico, dan Wyoming. Sistem jejak pemandangan membentang di lima negara bagian itu, dengan total 3.100 mil.

Ini melintasi gurun, dataran berumput, pegunungan dan taman nasional, termasuk Yellowstone dan Glacier.

Jejaknya lebih panjang dari Appalachian, yang berukuran 2.190 mil, dan Pacific Crest, yang panjangnya 2.650 mil. Jejak pemandangan terpanjang di Amerika adalah North Country, pada 4.600 mil.

KAPAN DI NEGARA BERUANG

Beruang yang berkeliaran di perkemahan Troop 321 kemungkinan besar adalah beruang hitam, karena mereka tinggal di sebagian besar negara bagian.

Setiap kali Anda berkemah di tempat tinggal beruang, simpanlah "barang-barang berbau" Anda dengan benar, termasuk makanan, sampah, dan perlengkapan mandi, jauh dari perkemahan Anda. Namun, beruang mungkin masih memeriksa perkemahan Anda.

Jika ada, tetap tenang, berdiri tegak dan lambaikan tangan. Meneriaki beruang atau membuat suara keras untuk menakut-nakuti, tetapi jangan meniru suara beruang atau memekik bernada tinggi - bagi beruang, itu mungkin terdengar seperti hewan yang terluka.

DALAM KENANGAN OF DOUG CAPPS

Pasukan 321 Pramuka Doug Capps, yang menemani unit dalam perjalanan Continental Divide, meninggal pada bulan Desember karena komplikasi COVID-19 (dikontrak setelah perjalanan). Pasukan itu meminta kami melanjutkan menceritakan kisah ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram