Follow ya kak

Simpan Kelelawar! Pramuka Melindungi Pemakan Serangga dan Habitatnya

03/03/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Jeremiah James sedang mengarungi air sedingin es di lorong batu sempit yang membelah lereng gunung. Jika bukan karena cahaya pucat dari lampu depannya, dia akan berada dalam kegelapan total.

Tapi bukan berarti dia bisa melihat di bawah air.

Dengan tiba-tiba "Yawp!" Yeremia melempar duluan ke kolam gua yang sedingin es.

 Scouts-digs

“Sepatu bot saya tersangkut di bawah batu dan saya jatuh begitu saja,” katanya. Itulah risikonya saat Anda menjelajah bawah tanah.

Jeremiah adalah Pramuka berusia 15 tahun dari Pasukan 168 di Olive Hill, Kentucky. Dia datang ke Taman Resor Negara Bagian Carter Caves yang berdekatan dengan sekitar 90 Pengintai dan Pengusaha lain untuk menghadiri Kampore Save the Bats.

“Kami di sini membersihkan taman, mencoba membuatnya lebih aman bagi kelelawar,” katanya.

Ini pekerjaan penting, dan jauh lebih rumit dari sekadar memungut sampah.

Kelelawar yang berhibernasi di gua Kentucky ini disebut kelelawar Indiana. Mereka adalah anak-anak kecil berwarna abu-abu, hitam dan coklat yang lucu yang melakukan pelayanan yang baik kepada semua orang dengan memakan serangga. BANYAK bug.

Pada tahun 1800-an, jutaan kelelawar berhibernasi di sini. Pertambangan, vandalisme, dan pariwisata telah merobohkan jumlah mereka menjadi hanya lebih dari 400 orang.

“Anda tidak dapat masuk ke dalam gua tanpa mengganggunya,” kata naturalis taman dan Eagle Scout Coy Ainsley kepada Scouts. "Jika kelelawar Indiana bangun (dari hibernasi) dan bergerak, mereka menggunakan cadangan lemak yang mereka butuhkan untuk melewati musim dingin."

Itu tidak baik. Kelelawar perlu tidur sepanjang musim dingin untuk menyimpan cadangan tersebut dan bertahan dalam cuaca dingin. Turis yang mengganggu hibernasinya membahayakan nyawa hewan.

Sebagai solusinya, pihak taman memasang gerbang baja ramah kelelawar pada tahun 1983.

Gerbang membiarkan kelelawar masuk tetapi mencegah orang keluar.

Masalah? Banjir musim semi menyedot puing-puing ke dalam gua. Jika tidak dilepas, itu bisa membendung gerbang dan membanjiri hibernakula. (Itulah nama ilmiah untuk gua khusus tempat kelelawar berhibernasi.)

Itulah mengapa pekerjaan yang dilakukan Pramuka sangat penting.

Grup dibagi menjadi tiga tim. Orang dewasa menggunakan gergaji mesin untuk mematahkan dahan dan dahan besar. Pramuka membawa mereka pergi. Tim lain menggunakan ember untuk mengangkut tumpukan sedimen dan mulsa.

“Saya lelah, tapi menyenangkan,” kata Alyssa Preston, 15, dari Venturing Crew 1152 dari Louisa, Kentucky. “Kenangan dan lelucon yang kita buat saat kita bekerja bergerak lebih cepat.”

Semakin Banyak Kelelawar

Berkat upaya konservasi seperti ini, jumlah kelelawar di taman tersebut telah meningkat kembali menjadi lebih dari 40.000.

“Kami telah membersihkan seluruh area ini untuk menghentikan gua dari banjir,” kata Andrew Lowry, 13, dari Troop 62 di Huntington, Virginia Barat. “Ini pekerjaan yang cukup melelahkan, tapi itu untuk tujuan yang baik, jadi itu sepadan.”

Grup tidak perlu khawatir akan dikerumuni oleh pekikan, mengepakkan kelelawar saat bekerja. Saat ini tahun - musim semi - hewan telah pindah untuk hidup di hutan. Anda dapat melihat mereka menukik dan beterbangan di puncak pohon selama waktu senja.

Itu bagus, karena satu kelelawar bisa memakan 8.000 nyamuk setiap malam. Dengan 40.000 kelelawar di sini, berarti 320 juta bug per hari! Itu layak untuk dikerjakan.

“Saya suka membantu membersihkan gua,” kata Isaiah Lucas, 10, dari Troop 163 di Grayson, Ky. “Senang sekali bisa membantu hewan yang terancam punah.”

Waktu yang Menyenangkan

Ketika pekerjaan selesai, para pria dan wanita harus menjelajahi gua-gua dan daerah sekitarnya.

“Sungguh menakjubkan,” kata Aidan Adkins, 10, dari Pasukan 100 di Ashland, Ky. “Anda bisa melihat sekelompok terowongan tempat kelelawar berhibernasi.”

Di luar gua, kesenangan dilanjutkan dengan pesta hewan liar untuk makan malam, dengan burger rusa, salmon Alaska, dan cabai rusa. Setelah gelap, kelompok itu duduk untuk menonton film "cave-in", di mana mereka dikelilingi oleh gua yang sejuk dan berkabut, dengan stalaktit dan stalagmit.

 movie-in-cave

“Suara menguat di sini,” kata Daniel Wilson, 10, dari Pack 168 di Olive Hill. Dan itu sangat gelap.

Sebelum menetap di malam hari, kelompok tersebut merenungkan apa yang telah mereka capai.

“Sungguh gila kami telah melakukan ini,” kata Ethan Rayburn yang berusia 11 tahun dari Pasukan 168. “Anda bahkan tidak akan dapat mengenali tempat ini jika Anda memotretnya sebelumnya.

Aku lelah, tapi aku merasa baik.

  20180519_1405-0935

Membuat perbedaan

Menyelamatkan kelelawar dan habitatnya adalah pekerjaan yang bagus untuk Pramuka yang ingin memperbaiki tempat tinggal kita. Bagaimana Anda berusaha membuat perbedaan di dunia? Beri tahu kami di komentar!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram