Follow ya kak

Mempraktikkan Bertahan Hidup di Hutan Belantara dengan 'Survivormen' dari Rockies

22/02/2021
Kategori:
Waktu baca : 4 menit

Sebuah pendakian patroli ke stasiun Tantangan Survivorman, di mana mereka akan diuji tentang pengetahuan bertahan hidup di alam liar.

Penerbangan Anda pulang berubah menjadi bencana. Pesawat itu jatuh di hutan lebat saat terjadi badai. Untungnya, Anda selamat, tetapi sekarang Anda kedinginan, basah, haus, dan tersesat.

Anda menjelajahi reruntuhan pesawat dan menemukan sebotol air. Anda menenggak minuman menyegarkan dan kemudian mulai melanjutkan. Tapi tunggu - jangan buang botol itu!

Anda dapat meletakkan ibu jari Anda di atas bagian bawah tutup botol dan meniup, membuat peluit darurat darurat.

Ini adalah kelangsungan hidup di alam liar. Itu menggunakan akalmu untuk memanfaatkan apa yang tersedia untuk membantu Anda pulang dengan selamat.

Itulah yang dilakukan oleh Scouts in Troop 16 of Parker, Colorado, setiap tahun dalam Survivorman Challenge mereka.

SURVIVAL ADALAH GAME

Selama hampir satu dekade, Troop 16 telah mengadakan perkemahan tahunan di alam liar untuk bertahan hidup di Peaceful Valley Scout Ranch, selatan Denver. Sejak musim semi, Pramuka memiliki sebagian besar kamp untuk mereka sendiri, termasuk sekitar 1.000 hektar tanah yang belum dikembangkan. Setiap tahun, para pemimpin merencanakan tema baru - Hunger Games, misi penyelamatan militer, perjalanan ATV yang salah. Kali ini, itu adalah kecelakaan pesawat.

Kali ini juga, ahli bertahan hidup Les Stroud akan hadir. Dia menciptakan serial televisi terkenal Survivorman, sebuah acara di mana dia bertahan selama seminggu sendirian di tempat-tempat terpencil di seluruh dunia, berbagi keterampilan bertahan hidup dan betapa pentingnya Be Prepared.

Survivorman Les Stroud berbagi beberapa tip orienteering dengan Scouts.

“Bertahan hidup tidak pernah tentang rekreasi; bertahan hidup adalah tentang keterampilan kehidupan nyata, ”kata Stroud. “Ada banyak keterampilan yang harus dipelajari, dan Pramuka Amerika menyentuh semuanya: navigasi, cara menyalakan api, membangun tempat tinggal, pertolongan pertama…”

Perkemahan ini, dinamai untuk menghormati pertunjukan Stroud, adalah sebuah kompetisi; setiap patroli akan mendapatkan atau kehilangan poin berdasarkan keterampilan dan keputusan anggotanya. Tetapi hadiah yang lebih besar adalah Pramuka meningkatkan pengetahuan mereka tentang apa yang harus dilakukan jika ini benar-benar darurat.

HAMPIR NYATA

Sementara Pramuka tahun pertama tinggal di base camp, Pramuka yang lebih tua berkelana ke pedalaman, diizinkan membawa sangat sedikit untuk akhir pekan mereka di hutan. Tidak ada tenda. Tidak ada kantong tidur. Tidak ada kit berantakan. Ini tidak akan nyaman.

“Cuaca agak dingin karena kami tidak mendapatkan kantong tidur atau alas tidur,” kata Ian Baldwin, Eagle Scout berusia 17 tahun.

Mungkin mereka bisa menyalakan api agar tetap hangat? Maaf; daerah itu berada di bawah larangan kebakaran. Penting untuk mengikuti hukum setempat. Anda harus beradaptasi dengan situasi yang berbeda.

Pramuka bekerja di tempat penampungan dengan menggunakan tongkat dan plastik yang mereka kumpulkan.

Jadi, alih-alih mengkhawatirkan tidak adanya kebakaran, para Pramuka berfokus pada membangun tempat berlindung dari ranting pohon dan merangkak ke dalam untuk bermalam.

“Anda harus memastikan tempat tinggal Anda baik,” kata Life Scout Josh Hilgartner, 14 tahun.

“Jika tidak, jika hujan, kamu akan basah, dan kamu tidak ingin itu terjadi.”

Keesokan paginya, Pramuka tahun pertama berangkat untuk menavigasi kursus orienteering sejauh 5 mil dan berlatih mengikat simpul, mengidentifikasi tanaman, dan keterampilan pertolongan pertama sebagai bagian dari tantangan mereka. Sementara itu, Pramuka yang lebih tua mendaki ke lokasi kecelakaan pesawat palsu, tempat sepasang Pramuka yang "terluka" menunggu bantuan. Para Pramuka dengan cepat menilai daerah tersebut dan bergerak untuk mengobati - whoa! Apakah itu tulang berlumuran darah yang mencuat dari lengannya?

Pramuka menilai lokasi "kecelakaan pesawat", di mana Pramuka yang "terluka" menunggu bantuan mereka.

Pasti terlihat seperti itu. Tapi itu tulang dan darah palsu. Meskipun terlihat menjijikkan, Anda harus berani; Pramuka ini membutuhkan bantuan Anda.

Tenangkan korban, hentikan pendarahan, obati untuk shock. Pertolongan pertama adalah prioritas utama dalam bertahan hidup di alam liar.

KETERAMPILAN HANDY DATANG DENGAN HADIAH

Setelah para korban dibalut, Pramuka menemukan sebuah catatan dengan koordinat yang menunjukkan kemana tujuan pesawat tersebut. Ini bisa membantu, mengingat pesawat itu terbang menuju peradaban. Untuk mengetahui arahnya, Pramuka membuat kompas dengan menarik jarum jahit dan mengapungkannya di air.

Mereka menuju ke arah yang benar dan menemukan lebih banyak reruntuhan pesawat yang dapat mereka gunakan: terpal untuk berteduh, CD untuk memberi isyarat, beberapa botol air dan batangan granola.

“Kerja tim kelompok saya mengejutkan saya; Saya pikir kami tidak akan bekerja dengan sangat baik sebagai sebuah tim, tapi kami berkumpul dan melakukannya, ”kata Travis Payne, Tenderfoot Scout berusia 11 tahun.

Pemimpin dewasa menilai Pramuka berdasarkan seberapa baik mereka mengetahui bidang mereka.

Sebagai bagian dari kompetisi, para pemimpin dewasa menjaga skor dan memberi penghargaan kepada patroli ketika Pramuka mendemonstrasikan teknik bertahan hidup yang tepat di berbagai pos pemeriksaan. Identifikasi tanaman yang dapat dimakan, seperti dandelion dan bawang liar, dan mereka akan memenangkan beberapa bumbu untuk menambah rasa pada makan malam kelinci yang mereka sediakan. Ikat cambuk yang kuat di stasiun pengikat simpul, dan mereka mungkin mendapatkan paracord untuk menstabilkan tempat berlindung mereka di malam hari. Jelaskan cara menyalakan api dengan baterai 9 volt dan sabut baja, dan mereka akan mendapatkan kompor backpacking untuk memasak telur puyuh yang mereka temukan.

Patroli juga menerima poin karena memantulkan sinar matahari dengan CD mereka untuk memberi sinyal pada Eagle Scout Trevor See dewasa, yang mengemudikan pesawat bermesin tunggal Cessna 172 di atas kamp.

“Kami berada sekitar 600 kaki di atas tanah; sejujurnya, Anda dapat melihat sinyal dari 2.000 atau 3.000 kaki, ”kata See.

ANDA BISA TAHAN APA SAJA

Scout Keaton Milerowski, 12, menganggap Tantangan Survivorman sebagai perkemahan favoritnya tahun ini selain perkemahan musim panas.

“Tantangan itu menyenangkan karena mempersiapkan Anda,” kata Keaton. “Ini akan berguna di masa depan saat Anda benar-benar membutuhkannya.”

Les Stroud berpose dengan anggota Venturing Crew 16.

Bagian dari tantangan melibatkan kerja tim dan menjaga sikap positif. Keterampilan itu akan terbukti sangat berguna, tidak hanya di alam liar, tetapi juga dalam kehidupan.

“Pertama kali saya menyalakan api hanya dari semak, tingkat kepercayaan diri saya sangat tinggi,” kata Stroud. “Itulah keajaiban bertahan hidup di alam liar. Itu cocok untuk membangun kepercayaan dalam diri Anda untuk semua hal lain yang akan Anda hadapi dalam hidup. ”

FOTO DARI TANTANGAN SURVIVORMAN

Patroli mendaki ke stasiun Tantangan Survivorman, di mana mereka akan diuji tentang pengetahuan bertahan hidup di alam liar.

Sebuah patroli mendaki ke stasiun Tantangan Survivorman, di mana mereka akan diuji tentang pengetahuan bertahan hidup di alam liar.

Pemimpin dewasa menilai Pramuka berdasarkan seberapa baik mereka mengetahui bidang mereka.

Pemimpin dewasa menilai Pramuka berdasarkan seberapa baik mereka mengetahui bidang mereka.

Merawat a

Merawat "korban" selama tantangan pertolongan pertama di alam liar.

Survivorman Les Stroud berbagi beberapa tip orienteering dengan Ethan Rasmussen.

Survivorman Les Stroud berbagi beberapa tip orientasi dengan Ethan Rasmussen.

Pramuka menilai adegan a

Pramuka menilai lokasi "kecelakaan pesawat", di mana Pramuka yang "terluka" menunggu bantuan mereka.

Pramuka bekerja di tempat penampungan menggunakan tongkat dan plastik yang mereka kumpulkan.

Pramuka bekerja di tempat penampungan dengan menggunakan tongkat dan plastik yang mereka kumpulkan.

Pengintai dan Les Stroud melihat-lihat peta.

Scouts dan Les Stroud melihat-lihat peta.

Cedera bisa mengerikan. Yang ini palsu, tapi terlihat nyata.

Cedera bisa sangat mengerikan. Yang ini palsu, tapi terlihat asli.

Jangan berkeliaran jika Anda tidak tahu di mana Anda berada. Pengintai ini berhenti dan menggunakan keterampilan orientasi mereka.

Jangan mengembara jika Anda tidak tahu di mana Anda berada. Pramuka ini berhenti dan menggunakan keterampilan orientasi mereka.

Keterampilan merintis sangat membantu saat membangun tempat berlindung.

Keterampilan merintis sangat membantu saat membangun tempat berlindung.

Anggota patroli mencoba memutuskan item mana yang akan mereka bawa untuk membantu mereka bertahan di malam hari.

Anggota patroli mencoba memutuskan barang mana yang akan dibawa untuk membantu mereka bertahan di malam hari.

Les Stroud berpose dengan anggota Venturing Crew 16.

Les Stroud berpose dengan anggota Venturing Crew 16.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram