Follow ya kak

Pramuka Menavigasi Jalur Utara yang Sama yang Meluncurkan Tradisi Kano Kepanduan

21/02/2021
Kategori:
Waktu baca : 4 menit

Saat meluncur ke pantai dengan kano mereka, Pramuka dengan pasukan terkait 65 dari Circle Pines, Minnesota, memindai jejak portage.

Tidak, hanya sikat yang tebal.

Setelah keluar dari kano mereka dan menyelidiki, mereka menemukan jalan yang tersembunyi. Kadang-kadang berburu jalan yang benar untuk pergi, karena para Pramuka ini sedang dalam pelayaran Tingkat Utara yang sebagian besar tidak pernah didaki. Ini adalah trek yang ditaklukkan oleh 15 Eagle Scouts pada tahun 1930.

“Rasanya seperti saya kembali 90 tahun yang lalu; sungguh menakjubkan melihat apa yang mereka gambarkan, ”kata Star Scout Zach Short yang berusia 15 tahun.

Pasukan tidak hanya menavigasi melalui jalur yang ditumbuhi tanaman dalam perjalanan sejauh 82 mil, tetapi mereka juga melihat lukisan batu dan air terjun penduduk asli Amerika di hutan belantara Minnesota.

Anda, juga, dapat mendayung dengan rute spektakuler yang sama selama peringatan 100 tahun Pangkalan Tinggi Tingkat Utara.

MEMBANGUN TRADISI

Pada bulan Agustus 1930, program petualangan tingkat tinggi di Ely, Minn., Mengundang awak Eagle Scouts dari Minnesota, Montana, North Dakota dan South Dakota dalam perjalanan tujuh hari yang dipimpin oleh para ahli kano. Beberapa dari Pramuka tersebut kemudian menjadi pemimpin dan direktur Kepanduan, sementara para ahli menulis panduan kano untuk BSA.

Untuk menghormati perjalanan tersebut dan kru Pramuka yang menjelajahi hutan belantara pada tahun 1920-an dan 1930-an, Northern Tier akan menawarkan Charles L. Sommers Trek, yang mengikuti rute Eagle Scout 1930 tersebut. Selama seminggu di bulan Juli, pasukan putra dan putri 65 menjelajahi rute tersebut, yang akan menjadi pilihan bagi Pramuka yang berkunjung di musim panas 2022 dan 2023.

“Saya membuat jurnal, karena saya tahu segalanya akan menjadi sangat gila,” kata Sophia Engler, Pramuka Kelas Dua yang berusia 14 tahun. “Itu sangat menyenangkan.”

Pasukan mengikuti pedoman COVID-19, dan minggu dimulai dengan Sophia merayakan ulang tahunnya - dia harus makan sepotong kue saat dia dan kru meninjau rute tersebut. Makanan penutup bukanlah barang langka - Pramuka membawa bahan-bahan untuk membuat lebih banyak kue saat berkemah.

Setiap kano ditempati oleh tiga Pramuka dan dua ransel: satu tas hijau besar untuk menyimpan makanan dan perlengkapan memasak, dan satu ransel besar abu-abu untuk menyimpan perlengkapan. Setelah menyeberangi danau, dua Pramuka akan menangani masing-masing bungkusan sementara yang lainnya membawa kano melintasi jalur penyeberangan ke danau berikutnya.

Bahkan dengan tiga orang per kano, hari pertama kelompok itu di atas air terbukti sulit.

“Kami harus terjun langsung ke angin,” kata Pramuka Kehidupan Anna Peterson, 15. “Itu sangat sulit, tetapi semua orang berhasil melewatinya. Saya bangga dengan semua orang. "

PERJUANGAN DAN KEPUASAN

Ternyata, angin bukanlah satu-satunya tantangan.

“Situasi mendayung yang ideal adalah mendung dan tenang,” kata Life Scout Max Theis, 15. “Matahari menyebalkan saat Anda menyengat selama enam jam. Saya memang memakai tabir surya, tapi tangan saya masih terbakar matahari. ”

Pengintai juga harus menggerakkan kano mereka di sekitar bendungan berang-berang, terkadang terpaksa turun dari kapalnya di tempat yang dangkal. Tidak hanya beberapa jalur portage yang sulit ditemukan, tetapi beberapa juga sangat panjang. Pendakian terpanjang di antara danau-danau ternyata 340 tongkat - itu lebih dari satu mil.

Tetapi untuk perjuangan apa pun, perjalanan itu memberikan lebih banyak hadiah. Para pengintai menyaksikan matahari terbit yang spektakuler di atas air yang tenang yang dilapisi kabut tipis. Mereka melihat piktograf Penduduk Asli Amerika dilukis di atas batu besar, hanya dapat dilihat dengan kano. Mereka melihat elang botak yang agung menyelam dan menangkap ikan dari danau.

Pramuka Kelas Satu Lucas Engler, 16, memancing hampir setiap hari selama perjalanan. Hampir kehabisan tali pancing, dia meminjam tongkat Anna yang diikat dengan tali pancing seberat empat pon.

“Saya melakukan cast tiga kali sebelum saya mendapatkan hit pertama saya. Saya tidak bisa menangkapnya untuk pertama kali, "kata Lucas. “Saya menggunakan umpan katak dengan flasher. Itu menyerang kaki setiap saat. Satu kali saya menyesuaikan kail, saya mendaratkan ikan itu - dengan mengorbankan pancing Anna. ”

Tiang itu patah menjadi dua, tetapi dia dengan bangga berhasil mengeluarkan bass mulut kecil.

“Itu adalah ikan yang sangat beruntung bagi saya,” katanya.

WAKTU UNTUK MERENUNGKAN

Perjalanan yang menuntut namun bermanfaat, perjalanan Tingkat Utara akan menjadi salah satu yang selalu diingat oleh Pramuka. Sementara beberapa momen jelas muncul di benak mereka, meninjau entri jurnal dan foto membangkitkan lebih banyak kenangan - seperti ketika Pramuka Kelas Satu yang berusia 15 tahun, Benjamin Rexeisen, berpose di kamp untuk menimbulkan tawa dari semua orang.

“Senang rasanya memiliki ikatan yang erat dengan orang-orang,” kata Life Scout Elisabeth Bley. “Sungguh keren untuk melanjutkan, dan saya sangat menikmatinya lebih dari yang saya kira.”

Pengalaman tersebut sekarang menjadi bagian dari sejarah Tier Utara yang berusia hampir seabad. Pasukan mengikuti setelah Eagle Scouts awal itu, namun kru ini menempa perjalanan unik mereka sendiri. Dan itu akan menjadi kasus untuk semua kru yang mengunjungi hutan belantara Minnesota untuk tahun ini dan setiap tahun setelahnya.

BUAT RENCANA SEKARANG

Mendaftarlah untuk trek 2022 atau 2023 dengan mengunjungi situs web Northern Tier atau dengan masuk ke portal Temukan Petualangan Anda.

Di sana Anda juga dapat mendaftar untuk perjalanan di pangkalan petualangan tinggi BSA lainnya: Pangkalan Laut Petualangan Tinggi Nasional Florida, Peternakan Scout Philmont dan Cagar Alam Summit Bechtel.

PILIH TREK ANDA

Tingkat Utara membawa kembali Penghargaan Paul Bunyan, patch partisipasi yang terakhir diberikan 50 tahun lalu. Untuk mendapatkan kehormatan, kru Anda harus menuju ke Tingkat Utara dan memenuhi salah satu dari tiga kualifikasi selama musim kano musim panas 2022 dan 2023:

  • Selesaikan perjalanan kano sejauh 100 mil.
  • Berasal dari salah satu dari 10 dewan dalam "Wilayah 10" asli yang mengelola Tingkat Utara selama 50 tahun pertama:
    - Area Black Hills - Rapid City, South Dakota
    - Minnesota Tengah - Sartell (St. Cloud), Minn.
    - Gamehaven - Rochester, Minn.
    - Montana - Air Terjun Besar, Montana
    - Cahaya Utara - Fargo, Dakota Utara
    - Bintang Utara - Fort Snelling (Kota Kembar), Minn.
    - Sioux - Sioux Falls, S.D.
    - Lembah Kembar - Mankato, Minn.
    - Area Pelayaran - Hermantown (Duluth), Minn.
  • Berpartisipasilah dalam salah satu dari dua perjalanan khusus: Trek Charles L. Sommers atau Trek Paul R. Christen, perjalanan 200 mil selama 12 hari.

KENALI SLANG TINGKAT UTARA

Portage: Jejak yang menghubungkan dua badan air.

Tongkat: Satuan untuk mengukur panjang portage. Panjangnya satu kano. Ada 320 batang dalam satu mil.

Paus Abu-abu: Nama panggilan dari paket portage Tier Utara. Mereka dapat membawa tiga perlengkapan berkemah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram