Follow ya kak

9 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Orienteering

15/02/2021
Kategori:
Waktu baca : 4 menit

Kompetisi orienteering adalah cara yang bagus untuk menguji keterampilan peta dan kompas Anda.

# 1: Apa itu Orienteering?

Orienteering adalah perlombaan di mana peserta menggunakan peta yang sangat rinci dan kompas untuk menavigasi jalan mereka di antara pos pemeriksaan di sepanjang jalur yang tidak biasa.

The Greater Cincinnati Scout-O Camporee adalah kompetisi orienteering akhir pekan di Loveland, Ohio, yang diselenggarakan setiap musim gugur oleh Blue Jacket District dari Dan Beard Council. Pasukan dan kru dari daerah sekitar berkumpul untuk menguji keterampilan mereka di lapangan yang telah dirancang oleh Orienteering Cincinnati, sebuah klub lokal.

# 2: Orientasi Lintas Negara

Dalam kompetisi orienteering, pos pemeriksaan - disebut "kontrol" - ditempatkan di area seluas 1 hingga 2 kilometer. Dalam orientasi lintas negara, setiap pesaing harus mengunjungi kontrol yang sama dalam urutan numerik secepat mungkin. Dalam format lain, mereka dapat mencapai pos pemeriksaan dalam urutan apa pun. Terlepas dari itu, ini adalah tantangan dalam pemilihan rute dan stamina.

Di Blue Jacket District Scout-O, peserta menggunakan alat pelubang elektronik di setiap pos pemeriksaan dan di garis start dan finish untuk mencatat waktu mereka.

“Ini banyak berlari,” kata Andrew Wolfzorn, 17 tahun dari Troop 55 di Loveland, Ohio, yang mendapatkan tempat pertama dalam balapan tunggal Scout-O. "Anda harus memiliki pola pikir yang benar ... menjernihkan pikiran Anda dan masuk ke dalam mentalitas balapan."

# 3: Memilih Kursus Anda

Kursus lintas negara dinilai berdasarkan usia dan keterampilan, dan lamanya dapat bervariasi. Tingkat kursus, ditunjukkan dengan warna, kemajuan dari pemula menjadi ahli: putih (pemula); kuning (menengah); oranye (lanjutan); dan coklat, hijau, merah dan biru (ahli). Pemenang di setiap usia dan tingkat kursus adalah pesaing tercepat yang memiliki semua pukulan kontrol yang benar.

“Di tempat yang lebih mudah, pos pemeriksaan mungkin ada di jalur yang benar,” kata Parker Moyer, 13 tahun, dari Troop 850 di Cincinnati. “Pada beberapa yang lebih sulit, mereka mungkin berada di tengah hutan.”

Parker mencatatkan waktu tercepat (satu detik!) Dalam satu balapan di jalur kuning.

# 4: Mengambil Bantalan

Mengambil bantalan adalah mengukur arah dari satu titik di tanah ke titik lainnya. Pegang kompas dengan satu tangan, berpusat pada tubuh Anda. Putar tubuh Anda dan kompas hingga panah arah perjalanan menunjuk ke arah yang Anda inginkan. Putar bezel kompas sampai ujung utara panah orientasi sejajar dengan ujung utara panah magnet (biasanya merah). Tentukan baringan dengan membaca nomor pada bezel yang berada tepat di seberang indeks baring.

# 5: Menggunakan Peta Topografi

Peta topografi mencoba menunjukkan bentuk dan bentuk tanah dengan menggunakan garis kontur. Jika Anda berjalan di sepanjang kaki gunung dan selalu berada pada ketinggian yang sama, Anda membentuk kontur di sekitarnya. Garis yang Anda ikuti disebut garis kontur. Sekarang lakukan lagi - tapi berjalanlah sejauh 20 kaki di ketinggian. Anda telah berjalan di garis kontur kedua.

Simbol di peta mewakili fitur di tanah. Peta topografi akan menunjukkan hal-hal seperti parit, lubang, batu besar, tanah berbatu, dan tebing yang tidak bisa dilewati.

“Anda harus cerdas tentang ke mana Anda akan pergi,” kata Parker. “Jika Anda menuju melalui tempat hijau yang lebih gelap di peta, itu berarti hutannya lebih lebat.

“Mungkin lebih cepat untuk mengambil apa yang Anda pikir jauh.”

# 6: Mengorientasikan Peta Dengan Kompas

Mengorientasikan peta berarti menyelaraskannya dengan medan. Cara paling akurat untuk menyelaraskan peta dan medan adalah dengan menggunakan kompas. Pertama, putar bezel kompas sampai "N" atau 360 derajat sejajar dengan panah arah perjalanan. Selanjutnya, taruh kompas di peta, dengan tepi kompas di sepanjang salah satu garis magnet utara-selatan dan panah arah perjalanan mengarah ke utara. Putar peta dan kompas bersama-sama sampai jarum kompas cocok dengan panah arah perjalanan. Peta sekarang berorientasi.

# 7: Mengukur Jarak di Peta

Anda dapat mengukur jarak pada peta dengan menggunakan skala kompas, tepi kompas yang ditentukan, atau tepi lurus lainnya. Sebagian besar peta menyertakan skala yang menghubungkan jarak di peta dengan jarak di medan sebenarnya.

Pada skala 1: 15.000, 1 inci di peta kira-kira 1.300 kaki atau ¼ mil di tanah; pada skala 1: 24.000, 1 inci di peta sama dengan 2.000 kaki di tanah; dan di peta dengan skala 1: 62.500, 1 inci di peta sama dengan 5.208 kaki atau sekitar 1 mil di permukaan tanah.

“Anda harus mengatur kecepatan Anda sendiri,” kata Andrew. "Gunakan kunci di peta untuk mencari tahu seberapa jauh Anda harus pergi."

# 8: Menilai Jarak di Lapangan

Bagi sebagian orang, menilai jarak adalah bagian tersulit dari orienteering. Tapi Anda bisa membuatnya lebih mudah dengan beberapa persiapan. Salah satu cara untuk menilai jarak adalah dengan menghitung kecepatan atau menghitung setiap kali kaki kanan (atau kiri) Anda menyentuh tanah dalam jarak tertentu. Misalnya, jika Anda membuat lintasan 100 meter, jumlah langkah dan waktu yang Anda butuhkan untuk berjalan dari satu ujung ke ujung lainnya adalah kecepatan berjalan Anda per 100 meter. Lakukan ini beberapa kali untuk mendapatkan pengukuran yang lebih akurat.

# 9: Bagaimana dengan Berlari? Atau Menanjak atau Menuruni Bukit?

Saat langkah Anda bertambah, jarak yang Anda tempuh bertambah dan jumlah langkah per 100 meter akan berkurang, begitu juga waktu yang Anda butuhkan untuk menempuh jarak tersebut. Mengukur kecepatan dan waktu lari Anda sama persis dengan mengukur kecepatan berjalan Anda. Karena ini jauh lebih aktif, lebih penting lagi Anda menjalankan kursus beberapa kali untuk mendapatkan ukuran yang sebenarnya.

Langkah Anda akan memendek saat Anda menanjak, sehingga jumlah langkah dan waktu untuk menempuh 100 meter akan lebih banyak daripada saat berada di dataran datar. Anda bisa mendapatkan pengukuran menurun pada lintasan yang sama dengan yang Anda gunakan untuk mendaki dengan berjalan ke arah yang berlawanan. Gravity ingin menarik pejalan kaki atau pelari menuruni bukit dengan lebih cepat. Langkah Anda akan memanjang dan jumlah langkah serta waktu per 100 meter akan berkurang.

“Di akhir satu kursus, kami semua berlari cepat mencoba menemukan yang terakhir,” kata Jonathan James, 13, dari Troop 114 di Cincinnati. “Tidak ada orang lain yang menemukannya. Kemudian kami menemukannya dan kami merasakan pencapaian yang bagus. Lalu kami langsung berlari ke garis finis. ”

Mulailah dalam orienteering dengan terlebih dahulu mempelajari cara menggunakan peta dan kompas di go.scoutlife.org/mapcompass.

Pelajari lebih lanjut tentang acara orientasi Dan Beard Council di go.scoutlife.org/scouto

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram