Follow ya kak

Para Pemimpin Pemuda Bergabung dengan Kekuatan untuk Pelatihan SEAL

03/02/2021
Kategori:
Waktu baca : 4 menit

Pelatihan kepemimpinan lanjutan Sea Scout (disingkat SEAL) adalah untuk yang terbaik dari yang terbaik.

Sekelompok Pramuka Laut dari seluruh negeri - semuanya pemimpin di kapalnya sendiri - berkumpul selama 10 hari pelatihan di laut.

Ini adalah pengalaman yang sulit dan menuntut. Ini tantangan fisik dan mental.

Pramuka Laut ini terbiasa bertugas. Pertanyaannya adalah: Bagaimana mereka menangani tanggung jawab satu sama lain?

“Kami semua adalah pemimpin,” kata Madi Ang, 16 tahun dari Ship 993 di Meadows Place, Texas. “Ini berbeda, karena kami saling menerima perintah daripada selalu memberi perintah.”

SEAL diperuntukkan bagi Sea Scouts yang sudah mengetahui dasar-dasar ilmu kelautan. Mereka tidak belajar bagaimana mengoperasikan kapal; mereka belajar bagaimana mengoperasikan kapal dengan lebih baik.

Selama 10 hari, mereka diuji tentang persiapan, motivasi, komunikasi, dan penerapan keterampilan mereka. Mereka harus bereaksi dengan cepat dan tegas selama latihan darurat. Mereka harus terbuka terhadap kritik dan bersedia mengakui bahwa mungkin ada area yang perlu mereka tangani.

Setelah selesai, mereka akan dapat membawa apa yang telah mereka pelajari kembali ke rumah dan mengajarkannya kepada rekan sekapal mereka.

Pekerjaan untuk Semua Orang

Kursus pelatihan SEAL ditawarkan sekali per musim panas di lima lokasi di seluruh negeri: Alameda, California; Chesapeake, Maryland; Long Island Sound, New York; Galveston, Texas; dan Seattle, Washington. Selama pelatihan Seattle, Sea Scouts tinggal di atas SSS Propeller, bekas kapal kargo Angkatan Darat dengan panjang 65 kaki.

Selama 10 hari, mereka berlayar dari satu pelabuhan ke pelabuhan lain, menghabiskan sebagian besar hari menjalankan kapal dan diuji dalam berbagai situasi darurat.

Sea Scout yang bekerja sebagai kepala kapal adalah pemuda yang bertanggung jawab untuk hari itu. (Banyak orang dewasa di sana untuk memastikan tidak ada yang salah.) Tugas kepala kapal adalah membuat rencana umum hari itu.

“Pekerjaan itu sangat penting bagi kapal dan cara kerjanya hari itu, dan Pramuka dalam posisi itu perlu melakukan semua pekerjaan untuk itu,” kata Cecilia Schenking, 18, dari Ship 1942 di Arlington, Virginia.

Ada juga seorang navigator, yang merencanakan kursus. Dan pengintai, yang tetap mencari perahu lain. Dan juru mudi, yang mengarahkan kapal. Dan seorang kepala dapur, yang bertanggung jawab atas makanan. Dan seterusnya.

Sea Scouts berputar melalui semua posisi selama pelayaran. Terkadang mereka yang memegang kendali. Terkadang mereka diberi tahu apa yang harus dilakukan.

“Setiap orang memiliki pekerjaan, dan Anda harus belajar bagaimana melakukan pekerjaan itu,” kata Nick Kramer, 17, dari Ship 24 di Houston, Texas.

Catatan tentang jaket pelampung: Peraturan jaket pelampung BSA menyatakan bahwa untuk kapal yang panjangnya lebih dari 20 kaki, jaket pelampung tidak perlu dikenakan saat berada di bawah geladak atau di atas geladak ketika pengawas yang memenuhi syarat di atas kapal menentukan bahwa adalah bijaksana untuk mematuhinya oleh peraturan negara bagian dan federal yang tidak terlalu ketat.

Disiapkan untuk Apa Pun

Saat Anda berada di atas kapal, banyak hal yang bisa salah. Api. Man overboard. Banjir. Kecelakaan kapal. Selama 10 hari tersebut, ada waktu untuk mempelajari semuanya.

Kapal berhenti di lokasi yang berbeda setiap malam. Kadang-kadang mereka memiliki kesempatan untuk pergi makan malam, melihat-lihat pemandangan atau bahkan menonton film.

Ini bukan bagian dari pelatihan mereka. Atau itu?

Hal lucu tentang Pramuka: Semakin banyak waktu yang mereka habiskan bersama, semakin akrab mereka.

“Benar-benar sulit untuk percaya bahwa kami telah menjadi orang asing pada awal minggu,” kata Alex Byrley, 18, dari Ship 361 di Marriottsville, Maryland. “Segera setelah kami benar-benar memulai, kami cukup akrab untuk berkomunikasi dengan baik dan menyelesaikan kegiatan pelatihan bersama.”

Setiap malam, kelompok tersebut mengambil bagian dalam apa yang mereka sebut sang kepala perahu panggang. Mereka berbicara dengan jujur ​​tentang apa yang dilakukan kepala perahu dengan baik hari itu dan apa yang membutuhkan lebih banyak pekerjaan.

“Itu cukup jujur,” kata Madi. “Sebagai pemimpin yang matang, Anda harus mampu menerima umpan balik yang membangun. Kami semua mampu melakukannya.

“Sungguh pahit ketika kami lulus bersama dan harus mengucapkan selamat tinggal. Kami memiliki begitu banyak kenangan indah bersama. Memang banyak pekerjaan, tapi ada banyak kesenangan di dalamnya juga. ”

Pelajari lebih lanjut tentang program pelatihan SEAL di go.scoutlife.org/seal

Pelatihan untuk Semua Orang

Pelatihan SEAL hanyalah salah satu pilihan bagi kaum muda yang terdaftar dalam program BSA. Lainnya termasuk:

  • Pengantar Keterampilan Kepemimpinan untuk Pasukan (ILST), Kru (ILSC) atau Kapal (ILSS). Tujuan dari ketiga kursus ini adalah untuk mengajar Pramuka, anggota kru, atau Sea Scouts dengan posisi kepemimpinan tentang peran baru mereka dan cara memenuhi tanggung jawab mereka.
  • Tantangan Kodiak. Dirancang untuk menjadi petualangan luar ruangan yang mendorong Anda untuk mencoba hal-hal di luar zona nyaman Anda. Terbuka untuk pasukan, kapal, atau kru. • Pelatihan Kepemimpinan Pemuda Nasional (NYLT). Kursus yang ditawarkan di tingkat dewan yang berfokus pada konsep tentang apa yang harus menjadi pemimpin, apa yang harus mereka ketahui dan apa yang harus mereka lakukan.
  • Pengalaman Kepemimpinan Pemuda Tingkat Lanjut Nasional (NA YLE). Tersedia di Philmont dan Summit Bechtel Reserve, kursus ini memperluas keterampilan membangun tim dan pengambilan keputusan yang dipelajari di NYLT.
  • Powder Horn. Terbuka untuk dewasa dan remaja berusia 13 tahun ke atas, kursus ini dirancang untuk membantu Anda melakukan program petualangan tinggi di pasukan, kru, atau kapal Anda. Untuk lebih banyak kesempatan pelatihan, kunjungi go.scoutlife.org/youthtraining

Standar Keselamatan Terapung BSA berlaku untuk penggunaan kano, kayak, perahu dayung, rakit, tabung apung, perahu layar, perahu motor (termasuk ski air) dan kapal kecil lainnya.

  1. Semua aktivitas terapung harus diawasi oleh orang dewasa berusia 21 tahun atau lebih yang terlatih dan berkomitmen untuk mematuhi sembilan poin Keselamatan Terapung BSA.
  2. Riwayat kesehatan yang lengkap diperlukan dari semua peserta sebagai bukti kebugaran untuk aktivitas berperahu.
  3. Pengoperasian perahu apa pun dalam perjalanan mengapung terbatas pada remaja yang telah menyelesaikan tes klasifikasi perenang BSA.
  4. Jaket pelampung yang disetujui Penjaga Pantai A.S. yang dipasang dengan benar harus dipakai oleh semua orang yang terlibat dalam aktivitas berperahu.
  5. Semua peserta dalam aktivitas terapung dipasangkan sebagai teman yang selalu mengetahui situasi satu sama lain.
  6. Setiap orang dalam aktivitas terapung harus memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk berpartisipasi dengan aman.
  7. Perencanaan yang tepat diperlukan untuk memastikan latihan mengapung yang aman dan menyenangkan. Pelajari lebih lanjut di go.scoutlife.org/safetyafloat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram