Follow ya kak

Camp Memperkenalkan Para Remaja pada Perdagangan Terampil

25/01/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Micah Louvierre pernah menggunakan palu sebelumnya, tapi tidak pernah seperti ini.

Saya telah mengayunkan palu. Saya hanya tidak tahu bagaimana membawanya ke sana dalam waktu tercepat, "katanya. “Butuh beberapa menit untuk mengetahuinya.”

Kompetisi mengemudi kuku bukanlah satu-satunya hal yang diketahui Mikha musim panas lalu di Kamp Perdagangan Terampil di St. Louis, Missouri. Dewan Area Greater St. Louis BSA mensponsori kamp tersebut untuk membantu para remaja menjelajahi karier dalam bidang perdagangan yang terampil, seperti pertukangan, di mana Anda menggunakan tangan dan otak Anda di bagian yang setara.

Kamp tersebut juga memperkenalkan Exploring kepada remaja, sebuah program BSA yang berfokus pada pembelajaran tentang karir. Dan itu membantu mereka memikirkan sebuah pertanyaan besar: Anda ingin menjadi apa saat besar nanti?

Perkemahan empat hari itu berbasis di Sekolah Menengah Teknik Selatan, di mana para siswa dapat belajar tentang 26 bidang karier yang berbeda. Mungkin kedengarannya membosankan menghabiskan waktu di sekolah pada awal liburan musim panas, tetapi kemah ini tidak seperti sekolah musim panas.

Untuk satu hal, South Tech adalah tentang pembelajaran langsung. Di sisi lain, para pekemah harus mengunjungi lokasi kerja dan pusat pelatihan di seluruh area.

Termasuk Mikha, 10 siswa sekolah menengah dan atas menghadiri kamp tersebut.

“Sangat menyenangkan untuk dikunjungi, dan Anda harus belajar banyak,” katanya. Itu adalah sesuatu yang saya rekomendasikan.

Hari pertama dimulai dengan kompetisi mengemudi paku itu. Para peserta belajar memalu paku secepat mungkin tanpa mengorbankan keselamatan. Keterampilan yang sangat dibutuhkan dalam pekerjaan yang banyak hal yang harus dilakukan. Kemudian para pekemah pergi ke tempat kerja terdekat untuk melihat tukang kayu beraksi. Salah satunya adalah lingkungan baru dengan rumah-rumah pada berbagai tahap penyelesaian; yang lainnya adalah komunitas pensiunan.

Camper Alex Kopff, 16, mengatakan dia terkesan dengan kerja tim yang dia lihat di setiap lokasi, dengan pekerja berbeda yang berfokus pada tugas berbeda untuk mencapai tujuan bersama.

Namun yang paling membuatnya terkesan adalah bagaimana para pekerja lembaran logam membuat pekerjaan saluran untuk mendukung sistem HVAC (pemanas, ventilasi, dan AC) bangunan.

“Saya menyukai HVAC, karena Anda harus mencari tahu apa masalahnya dan menemukan solusinya,” katanya.

Pada Hari 2, para pekemah melakukan kunjungan lapangan ke fasilitas pelatihan untuk para pekerja. Di sana, mereka belajar bahwa menjadi buruh lebih dari sekedar bekerja keras. Pekerjaan di bidang ini mencakup segalanya mulai dari pemasangan batu bata hingga pembongkaran.

Para remaja tidak bisa meledakkan apa pun, tetapi mereka mempelajari isyarat tangan yang diandalkan oleh operator derek.

“Kami menggunakan sinyal untuk memberi tahu orang ke mana harus memindahkan crane dan kapan harus turun dan mundur dan semuanya,” kata Micah.

Pada hari ketiga, para pekemah mengunjungi fasilitas pelatihan serikat pekerja lembaran logam, tempat mereka membuat kotak peralatan yang harus mereka bawa pulang.

Mereka juga dapat melihat demonstrasi dua mesin tugas berat. Rem lembaran logam adalah perangkat yang digunakan untuk membengkokkan lembaran logam, sedangkan pemotong plasma yang dikendalikan komputer memotong baja hingga setebal 6 inci dengan semburan gas terionisasi super panas.

Para pekemah menghabiskan Hari 4 di South Tech, di mana mereka belajar tentang beberapa kemungkinan perdagangan terampil lainnya, termasuk peletakan lantai. Proyek utama hari itu adalah membuat desain hias di karpet. Setiap remaja menjiplak sebuah desain pada satu karpet persegi, memotongnya dengan pisau kerajinan dan kemudian membuat tatahan yang serasi dari karpet persegi kedua.

Micah membuat ulang logo mobil Maserati; Alex menggunakan logo Kansas City Chiefs. Ryan Cole, 17, menuliskan nama belakangnya di kotak karpetnya.

“Anda bisa melihat huruf di atasnya,” katanya. Aku pernah menggunakan salah satu pisau itu sebelumnya dalam seni untuk mengukir sesuatu.

Ryan mengambil kelas di South Tech tahun ini, jadi dia mempelajari lebih banyak keterampilan daripada yang bisa dicakup kamp.

Ia tertarik berkarir di bidang teknik otomotif, tetapi menurutnya waktu yang dihabiskannya untuk mempelajari bidang lain masih berharga.

“Saya ingin membantu di sekitar rumah, dan jika ada yang rusak, perbaiki,” katanya.

Jadi, apakah dia akan merekomendasikan kamp tersebut kepada teman-temannya?

"Iya. Semua orang harus melewatinya, ”katanya. “Ini sangat menyenangkan.”

Sekolah seperti South Tech memungkinkan siswanya mencoba berbagai pekerjaan dan bahkan mendapatkan sertifikasi dasar. Tempat lain untuk mencoba berbagai pekerjaan adalah Scouts BSA. Lencana prestasi terkait perdagangan termasuk Tenaga Kerja Amerika, Pemeliharaan Otomotif, Pembuatan Draft, Listrik, Mekanika Pertanian, Penambangan dalam Masyarakat, Pipa, Transportasi Truk, dan Pengelasan.

Exploring adalah program pendidikan karir berbasis tempat kerja langsung yang mencakup 12 bidang karir - mulai dari penerbangan dan perawatan kesehatan hingga penegakan hukum dan perdagangan terampil. Pelajari lebih lanjut di explore.org

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram