Follow ya kak

Kenaikan! Mendayung! Sepeda! Pasukan 141 Melakukan Semuanya dalam Satu Petualangan Epik

16/01/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Pada awalnya, Pulau Parker bukan tempat yang ideal untuk berkemah.

Setelah empat hari backpacking dan sehari mendayung kano, anggota Pasukan 141 dari Christiansburg, Virginia, mengharapkan tempat yang datar dan bersih untuk berjongkok di pulau terpencil di tengah Sungai Shenandoah ini.

Sebaliknya, yang mereka temukan hanyalah pohon tumbang dan puing-puing dari sungai. Bukan tempat yang bagus untuk tidur nyenyak. Sudah beberapa hari yang menantang. Dan sekarang ini?

“Itu adalah semacam titik kehancuran mental saya, di mana saya bertanya-tanya apakah saya bisa melakukan lebih banyak dari ini,” kata Dallas Wells, seorang anak berusia 13 tahun yang menjabat sebagai pemimpin patroli dalam perjalanan tersebut. “Kami tidak punya jamban atau apapun; kami harus membuat segalanya. "

Pasukan itu baru setengah jalan dalam perjalanan maraton yang akan mencakup satu hari kano, dua hari bersepeda di C&O Canal Towpath dan - akhirnya - dua hari tur di Washington, DC Jadi malam itu, sebagian besar Pramuka hanya ingin pergi tidur segera setelah mereka menemukan tempat untuk mendirikan tenda.

Tetapi pemimpin patroli senior Reagan Young, 15, mengumpulkan kelompok itu bersama-sama. Tugas pertamanya: Memasak makan malam.

“Saya menawarkan diri untuk memasak,” katanya. “Setelah semua orang tahu bahwa kami akan mampu melakukannya, orang-orang mulai ikut serta.”

LEBIH SEPERTI ITU

Setelah menyantap makanan panas yang lezat, semangat mulai meningkat, dan perkemahan tampaknya tidak terlalu buruk. Usai makan malam, mereka dibuai tidur oleh suara sungai.

“Pergi tidur dengan sungai yang mengalir, itu benar-benar damai,” kata Reagan. Itu adalah sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan.

Pasukan 141 menyelesaikan "115-Mile Challenge" musim panas lalu, tetapi semuanya benar-benar dimulai dua tahun lalu, ketika anggota pasukan melakukan dua program terpisah - kayak dan bersepeda - di Pangkalan Laut Pamlico Dewan Carolina Timur. Ketika mereka tidak dapat memilih di antara aktivitas tersebut untuk musim panas berikutnya, mereka memutuskan untuk melakukan keduanya, dan menambahkan beberapa backpacking di Appalachian Trail untuk ukuran yang tepat.

Seorang Pramuka yang lebih tua bertanggung jawab untuk merencanakan setiap tahap perjalanan, melayani sebagai pemimpin patroli senior untuk hari-hari itu. Tiga pemimpin patroli mengerjakan menu dan tugas daftar nama, dan menjaga semangat setiap orang tetap tinggi meskipun tantangan fisik dan mental yang mereka hadapi.

"Saat cuaca sangat panas, saya harus memastikan semua orang minum air dan tidak pingsan atau apa pun," kata Cody Bruce, 17, seorang pemimpin patroli dalam perjalanan itu.

Dengan tiga jenis aktivitas yang sangat berbeda, setiap orang menemukan sesuatu yang mereka sukai, serta sesuatu yang mendorong mereka hingga batasnya.

Misalnya, Jeremiah Garretson, 13 tahun, yang memimpin backpacking leg, menyukai bagian itu, bahkan ketika pasukannya harus mendaki 1.000 kaki dalam cuaca 98 derajat.

“Menurut saya, luar biasa Anda bisa membawa tas seberat 25 pon dengan semua yang Anda perlukan untuk beberapa hari,” katanya.

SESUATU UNTUK SEMUANYA

Bagi Evan Cline, 14, seorang pemimpin patroli dalam perjalanan itu, backpacking adalah tantangan terbesar. Dia belum pernah backpacking sebelumnya, jadi dia tidak terbiasa membawa tas ransel yang berat. Tapi dia juga senang dia menghadapi tantangan itu.

“Anda mungkin berpikir saat Anda berada di jalan, 'Saya tidak ingin berada di sini; Saya tidak ingin melakukan ini. 'Tapi kemudian ketika kami sampai di D.C., kami semua sangat senang karena kami melakukannya, "katanya.

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi semua orang adalah cuaca. Hari pertama mereka bersepeda harus dipersingkat karena hujan deras. Daripada memasang tenda di musim hujan, mereka bermalam di tempat penampungan piknik.

“Keesokan paginya, kami semua basah kuyup, dan kami juga berada sekitar 10 mil di belakang tempat yang kami butuhkan untuk mencapai D.C.,” kata Sam Sheppard, 17, yang memimpin sesi bersepeda. “Jadi kami bangun pagi dan mulai berkendara.

“Kami melihat banyak hewan di jalan. Itu sangat keren karena kami seperti 5 atau 10 kaki dari beberapa rusa dan sejenisnya. ”

Jadi, apa bagian terbaik dari perjalanan ini? Ikatan yang terjadi selama ini, kata Sam.

“Meskipun kami lelah dan kesakitan dan segalanya,” katanya, “itu adalah pengalaman ikatan yang sangat baik bagi kita semua.”

BESAR ATAU PULANG

Tiga tahun sebelum perjalanan, Pembina Pramuka Pasukan 141, Mike Abbott, meminta Kepramukaannya untuk membuat gambar tentang apa yang mereka ingin pasukan lakukan.

“Saya menggambar majalah Boys’ Life, ”kata Sam Sheppard. “Saya ingin melakukan sesuatu yang cukup keren untuk memasukkan kita ke dalam Boys’ Life. ”

Sam senang bahwa keinginannya menjadi kenyataan - dan bahwa dia dan sesama Pramuka mewujudkannya.

“Saya pikir sangat keren bagaimana kami menjadi pasukan yang dipimpin oleh Pramuka,” katanya. "Orang dewasa ada di sini untuk mendapatkan standar BSA dan perlindungan serta barang-barang kami, tetapi selain itu, semuanya diserahkan kepada pemuda dalam pasukan dan kami merencanakan hampir semuanya."

TAHU SEBELUM ANDA PERGI

Petualangan epik seperti yang diselesaikan oleh Troop 141 tidak bisa dianggap enteng. Anda pasti perlu Bersiap, baik secara fisik maupun mental. Karena perjalanan yang berat ini, para Pramuka sendiri memutuskan bahwa peringkat Kelas Dua dan lencana prestasi Pertolongan Pertama merupakan prasyarat. Setiap orang dewasa yang pergi harus memiliki sertifikasi pertolongan pertama dan CPR.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram