Follow ya kak

Eagle Scout Menghidupkan Dunia Buku Komik

18/03/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Di pertemuan Perayaan Star Wars, Anda tidak dapat menghindari bertemu dengan karakter seperti Rey dan Kylo Ren. Tapi satu tahun, Pemimpin Redaksi Komik Kuda Hitam Dave Marshall bertemu dengan seseorang yang tidak dia duga: Kerra Holt, seorang kesatria Jedi yang dia bantu dalam komik beberapa tahun sebelumnya.

Penggemar "telah mengumpulkan seluruh kostum Kerra ini - hanya gambaran karakter yang meludah," katanya.

Keadaan menjadi lebih dingin beberapa menit kemudian ketika seorang penggemar muncul berpakaian seperti Zayne Carrick, karakter lain dari seri Dark Horse.

“Anda memiliki dua karakter dari komik ini yang telah saya edit saat nongkrong di stan,” kata Marshall. “Itu menyenangkan dan nyata - seni dan kehidupan berdarah bersama-sama.”

Itu juga berbeda dengan hari-hari biasa di kantor Dark Horse Comics di Milwaukie, Oregon.

DIBENTUK DENGAN SCOUTING

Marshall tumbuh dengan membaca buku komik dan berpartisipasi dalam Troop 63 di Monroe, Connecticut. Dia menjadi Eagle Scout di sana pada tahun 2000. Program lencana prestasi kepanduan menginspirasi pilihan kariernya.

“(Scouting) adalah sesuatu yang membantu saya menyadari bahwa Anda dapat mengambil hobi, minat, fandom dan bertindak berdasarkan itu - tidak hanya menjadi konsumen pasif tetapi menjadi kreatif dan melakukan sesuatu.”

DAFTAR YANG HARUS DILAKUKAN

Sekarang sebagai editor-in-chief, Marshall mengawasi semua buku yang diterbitkan Dark Horse - mulai dari komik tradisional hingga novel grafis hingga buku seni mewah. Itu berarti dia menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat daftar tugas daripada komik.

Ketika dia benar-benar melihat komik - sesuatu yang dia sukai - dia melihat hasil dari satu tahun atau lebih pekerjaan yang dilakukan oleh sekelompok orang. Seringkali orang-orang itu tinggal di seluruh dunia dan hanya pernah bertemu langsung di acara-acara seperti Star Wars Celebration atau Comic-Con International.

Orang yang menghubungkan mereka semua adalah editor. Dia adalah satu-satunya orang yang menyentuh setiap bagian dari kreasi komik.

“Terutama di awal, pekerjaan editorial sangat mengasyikkan karena Andalah yang mendorong buku ini agar ada,” katanya.

ITU MENGAMBIL TIM

Jadi apa yang terjadi pada satu tahun atau lebih sebelum komik muncul?

Di Dark Horse, banyak proyek yang dibangun di atas properti yang sudah ada seperti acara Nickelodeon Avatar: The Last Airbender.

“Seringkali proyek dimulai hanya dari sesuatu yang sangat kami sukai,” kata Marshall. "Kami ingin melihat apakah Dark Horse dapat memberikan kontribusi untuk membangun alam semesta itu dan melakukan lebih banyak hal dengan karakter tersebut."

Dalam kasus Avatar, itu berarti membuat serangkaian novel grafis.

Setelah pencipta asli, Michael Dante DiMartino dan Bryan Konietzko, memberikan persetujuan, salah satu editor Marshall mulai membentuk tim kreatif. Anggota utamanya adalah penulis Amerika Gene Luen Yang, yang merupakan penggemar acara tersebut, dan sepasang artis Jepang yang menggunakan nama pena Gurihiru. (Mereka telah menggambar strip komik Avatar pendek untuk majalah Nickelodeon, jadi mereka sudah terbiasa dengan dunia pertunjukan.)

Yang bekerja dengan DiMartino dan Konietzko untuk mengembangkan alur cerita yang diambil tepat di tempat pertunjukan berakhir. Dia kemudian menulis naskah untuk buku 80 halaman pertama.

“Naskahnya melewati halaman demi halaman melalui buku,” kata Marshall.

“Ini memecah setiap halaman: berapa banyak panel di halaman, apa yang ada di setiap panel, dialog untuk karakter.”

Setelah editor menyetujui naskahnya, Gurihiru mulai bekerja mengubah kata-kata Yang menjadi seni. Kemudian anggota tim lainnya menambahkan warna dan huruf.

“Pembuat huruf mengambil naskah dan membuat semua bentuk balon, meletakkan kata-kata di sana dan memastikannya terlihat bagus,” kata Marshall. "Jika ada efek suara dalam komik, pembuat huruf menciptakannya."

Akhirnya, semua elemen yang berbeda dari Avatar: The Last Airbender - The Promise, Part 1 digabungkan dan dikirim ke printer. Beberapa bulan kemudian, salinannya muncul di toko komik lokal dan pengecer online - dan di meja Marshall di Dark Horse Comics.

Dia membalik-balik salinannya, memikirkan tim yang membuatnya mungkin. Tapi kemudian dia mengalihkan perhatiannya ke daftar tugasnya dan proyek berikutnya yang akan menghidupkan kisah luar biasa bagi para penggemar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram