Follow ya kak

Ilmu Api - Segitiga Api

14/03/2021
Kategori:
Waktu baca : 2 menit

Pengetahuan tentang keselamatan kebakaran dan segitiga api adalah keterampilan luar ruangan yang penting. Pramuka harus memahami ilmu api saat berkemah. Pengintai yang lebih baru sering kesulitan untuk menyalakan api.

Memahami cara kerja api dan apa yang diperlukan untuk memulai dan mempertahankan api tidak hanya membantu mereka membangun api. Ini juga membantu pramuka mengetahui cara memadamkan api dan memadamkannya.

Ilmu Api - Segitiga Api

Pertama, Anda harus memahami bahwa api membutuhkan tiga elemen, yang dikenal sebagai segitiga api:

Bahan bakar

Hal pertama yang harus diperhatikan dalam ilmu api adalah bahan bakar. Bahan bakar adalah bagian dari segitiga api yang Anda bakar. Untuk api unggun, biasanya kayu. Kayunya memiliki selulosa (bahan yang membentuk sel tumbuhan) dan sedikit kelembapan.

Pembuatan Api: Seni Sulap Api yang Terlupakan dengan Percikan, Tinder, dan Keterampilan

Saat Anda menyalakan api, Anda memanaskan kayu dan menghilangkan kelembapannya. Hanya setelah Anda menghilangkan kelembapannya, kayu akan mengeluarkan gas yang dapat terbakar dan benar-benar mulai menyala.

Jadi kayu yang lebih kering lebih baik untuk menyalakan api. Ini juga mengapa Anda harus ekstra hati-hati saat menggunakan api dalam kondisi kering dan kering. Dalam pengaturan ini api dapat mulai dengan cepat dan cepat menjadi tidak terkendali.

Panas

Panas juga merupakan bagian penting dari ilmu api. Ketika api menyala, reaksi kimia terjadi dan energi yang tersimpan dalam komponen kimia bahan bakar dilepaskan. Tetapi panas juga yang memulai proses itu. Jadi pada dasarnya, Anda membutuhkan panas untuk menyalakan api untuk membakar kelembapan dan menyebabkan karbon dalam bahan bakar terbakar.

Semakin besar bahan bakar Anda, semakin banyak panas yang Anda perlukan untuk memulai reaksi. Inilah mengapa Anda perlu memulai dengan kertas dan tinder. Memegang korek api di bawah batang kayu tidak akan membuatnya terbakar. Memegang korek api di bawah kertas dan sumbu akan memulai proses penyalaan.

Oksigen

Oksigen adalah bagian ketiga dari segitiga api dan dibutuhkan untuk reaksi kimia. Lebih banyak oksigen akan menyebabkan api menyala lebih panas dan membatasi oksigen akan memperlambat reaksi atau bahkan menghentikannya. Hal ini dapat dilihat saat Anda menyalakan api kecil dan kemudian menambahkan tumpukan besar bahan bakar di atasnya, sehingga memadamkannya. Bahan bakar yang berlebih membatasi aliran oksigen ke nyala api dan menghentikan reaksi.

Memaksakan udara secara perlahan ke arah api dapat membantunya tumbuh. Tetapi jika Anda meniup api dengan dua kekuatan besar, Anda meniup gas yang mudah terbakar, yang juga memadamkan api. Contoh paling sederhana dari ini adalah meniup lilin. Keamanan selalu menjadi perhatian saat meniupkan oksigen ke api juga. Lebih baik mengipasi dengan benda datar atau meniup melalui tabung daripada mendekatkan wajah Anda ke api.

Karena oksigen diperlukan untuk reaksi, menghilangkan oksigen dapat menjadi cara yang sangat efektif untuk mengendalikan api. Jadi, jika Anda memiliki api unggun, sebaiknya sediakan sekop dan tanah atau pasir di dekatnya selain ember air. Menambahkan kotoran atau pasir ke api Anda akan membatasi aliran oksigen dan merupakan cara yang sangat cepat untuk membuatnya lebih kecil atau memadamkan semuanya.

Kesimpulan

Jadi memahami ilmu api dan segitiga api bisa membantu kamu menyalakan api unggun dengan cepat dan juga tahu bagaimana cara mengontrolnya dengan aman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram