Logo Arvegatu

Survival of the Fittest: Pelatihan Bertahan Hidup di Hutan Belantara

August 11, 2020
Arvegatu

Hal terpenting yang harus diingat selama keadaan darurat di hutan belantara adalah BERHENTI:

• Berhenti dan jaga keselamatan Anda segera.
• Pikirkan tentang apa yang harus Anda lakukan.
• Amati sekeliling Anda.
• Rencanakan langkah Anda selanjutnya.

Scouts from Troop 2012 di Dallas, Texas, tidak berada dalam keadaan darurat yang sebenarnya. Mereka telah berkemah di hutan belantara Texas Timur, yang menjadikan ini waktu yang tepat untuk berlatih STOP dan segala hal lain yang terkait dengan pelatihan bertahan hidup di alam liar.

“Anda tidak pernah tahu kapan Anda mungkin berada dalam situasi di mana Anda perlu memiliki keterampilan ini,” kata Victor Collazo yang berusia 12 tahun.

Waktu terbaik untuk melatih keterampilan bertahan hidup di alam liar adalah sebelum Anda dihadapkan pada situasi hidup atau mati yang nyata. Itu sebabnya Troop 2012 melakukan kemah ini setiap tahun.

Pada Jumat sore, orang-orang itu berkendara beberapa jam ke timur menuju tanah pribadi milik organisasi carteran pasukan. Malam itu, mereka tidur di tenda.

Setelah itu, ini adalah pelatihan bertahan hidup di alam liar tanpa henti selama 36 jam ke depan.

"Kelangsungan hidup di alam liar benar-benar mengajarkan dasar-dasar berada di luar ruangan," kata Ricky Monroy, pemimpin patroli senior berusia 16 tahun dalam perjalanan ini. "Inilah Pramuka."

Membangun Shelter

wild-surv-019

Salah satu aspek terpenting untuk bertahan hidup di alam liar adalah memiliki tempat berlindung yang layak. Jika di luar panas, Anda membutuhkan perlindungan dari matahari. Jika dingin, Anda membutuhkan perlindungan dari angin.

Scouts from Troop 2012 mulai mengerjakan tempat penampungan A-frame lean-to mereka pada hari Sabtu pagi.

“Itu agak sulit,” kata Sebastian Hernandez yang berusia 14 tahun. “Ini membutuhkan waktu sekitar enam jam.”

Langkah pertama adalah menemukan anggota tubuh yang jatuh yang cukup besar dan kuat untuk dijadikan sebagai "tulang punggung" tempat berlindung. Itu harus cukup besar untuk menopang berat lusinan cabang kecil yang bertindak seperti “tulang rusuk” tempat berlindung.

Setelah kerangka dasarnya dipasang, Pramuka melempar daun dan ranting kecil di atasnya untuk memberikan isolasi dari elemen. Jika dibangun dengan benar, penyangga yang terbuat dari cabang, daun, dan ranting dapat membuat Anda tetap aman, hangat, dan kering.

Ingat tenda dari Jumat malam? Pada hari Sabtu, mereka tidak membutuhkannya. Mereka bermalam di tempat penampungan darurat baru mereka.

“Sangat menyenangkan membuat gubuk kecil Anda sendiri untuk tidur,” kata Victor.

Pria Api

Keterampilan bertahan hidup di alam liar utama lainnya adalah membuat api. Jika dibangun dengan benar dan aman, api tidak hanya membuat Anda tetap hangat, tetapi juga dapat memberi sinyal lokasi Anda kepada orang lain.

Para Pramuka membangun api berbentuk teepee, dimulai dengan sumbu dan kayu bakar, dan kemudian berlanjut ke tongkat yang lebih besar. Mengumpulkan bahan adalah bagian yang mudah. Tidak menyalakan api.

Pengintai ini tidak menggunakan korek api, penyulut api, atau pemantik api. Sebagai gantinya, mereka menggunakan batu api dan baja. Mereka memegang batu api tepat di atas sumbu dan memukulnya berulang kali dengan baja, mengirimkan percikan ke arah sumbu tersebut.

Dan dengan "berulang-ulang", yang kami maksudkan berulang-ulang.

“Anda tidak bisa terburu-buru,” kata Ricky. “Terkadang butuh dua jam. Jika tidak berhasil, mereka harus mencobanya lagi. Mereka mungkin merasa frustrasi. Tapi begitu mereka menyalakannya, mereka sangat menyukainya. Mereka ingin terus melakukannya. ”

> Untuk membuktikan bahwa api mereka layak, setiap Pramuka memanaskan sebungkus sayuran yang dibungkus kertas timah. Itu bagian yang mudah, dan imbalannya sangat berharga.

“Saya bangga pada diri saya sendiri,” kata Victor. “Saya tidak akan mempelajari keterampilan itu jika saya tidak menjadi anggota Pramuka.”

Mencegah Keadaan Darurat

Salah satu cara terbaik untuk menangani keadaan darurat adalah dengan melakukan apa saja untuk mengurangi kemungkinan terjadinya keadaan darurat. Sebelum Anda melakukan perjalanan Pramuka, ingatlah rencana Trek Aman BSA:

  • Pastikan grup Anda terdiri dari orang dewasa tepercaya yang dapat bertanggung jawab atas keamanan grup.
  • Jagalah diri Anda dalam kondisi fisik yang baik.
  • Pastikan rencana perjalanan Anda sesuai dengan keahlian kelompok Anda.
  • Gunakan persneling yang tepat.
  • Tinggalkan detail perjalanan Anda dengan seseorang di rumah.
  • Perhatikan cuaca.
  • Pastikan semua orang tahu aturannya.

Foto

Hak Cipta oleh Arvegatu.com
Top th-largearrow-circle-o-downarrow-circle-right