Follow ya kak

Pramuka Mendaki Jalur Menantang di Pulau Santa Catalina

27/11/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Angeleia Do of girls Pasukan 606 dari Irvine, California, duduk di tendanya selama perjalanan backpacking di sepanjang Jalur Trans-Catalina.

Setiap pagi, Aditya Khanna mengumumkan kepada sesama Pramuka bahwa sudah waktunya untuk bangun.

Dengan nyaman di kantong tidur mereka, 14 orang lainnya tidak terbangun dengan kesal, melainkan menyambut pernyataan harian Pramuka Kelas Satu yang berusia 15 tahun. Ketika salah satu teman Anda tidak sabar untuk memulai, antusiasme bisa menular. Anda mungkin ingin bangun dan pergi juga, bahkan jika perjalanannya terlihat sulit.

“Itu jelas tidak santai. 'Brutal' akan menjadi kata yang lebih baik,” kata Pramuka Kelas Satu Rykyn Fann, 12.

Pramuka mengandalkan kepositifan satu sama lain saat mereka melakukan backpacking di jalur terjal sepanjang 38,5 mil di sekitar Pulau Santa Catalina di lepas pantai California.

PASANG SURUT

Setelah hampir satu tahun tinggal di rumah karena pandemi COVID-19, pasukan terkait 606 dari Irvine, California, bertemu pada bulan Maret untuk perjalanan backpacking enam hari di Pulau Santa Catalina. Pulau berbatu ini memiliki lima tempat perkemahan yang dikembangkan yang dihubungkan oleh Jalur Trans-Catalina, yang berubah ketinggian 9.600 kaki di sepanjang jalan. Itu banyak mendaki dan menuruni bukit.

Pasukan dilatih untuk perjalanan dengan beberapa latihan mendaki. Merasa siap, Pramuka tiba di kota wisata Avalon setelah naik feri singkat. Di sana, mereka memancing, berbelanja, dan mengambil beberapa foto.

“Semua orang sangat menikmati kebersamaan dan melihat wajah satu sama lain, bahkan jika itu melalui topeng,” kata Life Scout Elizabeth Bank, 15.

Keesokan harinya, Pramuka memulai perjalanan mereka, mendaki ketinggian 1.600 kaki sambil melangkah di sekitar kaktus dan di atas bebatuan. Dengan sedikit naungan, matahari menyinari mereka sepanjang hari. Untungnya, perkemahan itu memiliki pancuran air dingin — melegakan setelah hari yang panas.

Malam itu, seekor banteng berkeliaran di dekat perkemahan.

Rubah, rusa, burung, dan kawanan lebih dari 100 bison hidup di Pulau Santa Catalina. Bison tidak asli; mereka diimpor pada 1920-an oleh kru film dan ditinggalkan di sana. Hari ini mereka menjelajahi pulau, dan kelompok konservasi memantau kesehatan kawanan.

“Saya pikir itu adalah seekor kuda yang menginjak-injak,” kata Tenderfoot Scout Cammie Corcoran, 14 tahun. “Saya terlalu lelah untuk keluar dari tenda saya.”

Pramuka yang kelelahan masih memiliki 30 mil untuk menyelesaikan perjalanan.

“Saya hancur setelah pendakian itu,” kata Pramuka Kelas Satu Rudra Desai, 13 tahun. “Saya harus berpikir untuk berhenti. Saya melanjutkan, dan itu sangat berharga.”

TERUS BERLANJUT

Keesokan harinya, jalur tersebut membawa rombongan ke Airport in the Sky, bandara kota yang memiliki kafe dan toko suvenir. Airport in the Sky adalah salah satu titik tertinggi di pulau ini.

“Kami berada di atas awan,” kata Rudra. “Pemandangannya sangat menakjubkan. Anda bisa melihat laut di kedua sisi.”

Pramuka mengobrol dengan beberapa pendaki lain di perhentian ini.

“Ada pasangan dengan bayi. Itu lucu melihat bayi di jalan,” kata Elizabeth.

“Saya pikir itu luar biasa,” kata Rykyn. “Bayi dan semua barang yang mereka bawa lebih berat dari yang kami bawa.”

Saat-saat seperti itulah yang menginspirasi grup. Tiba-tiba, mendaki bukit sambil membawa ransel seberat 35 pon sepertinya tidak terlalu buruk.

Elizabeth Bank memimpin kelompok dari perkemahan Little Harbor.

Pramuka saling bersorak saat mereka menggunakan metode ulat. Metode ini memungkinkan Anda mengambil beberapa istirahat sambil perlahan-lahan bergerak di sepanjang jalan setapak. Pejalan kaki yang memimpin melangkah keluar dari jalur sementara yang lain berbaris melewatinya. Kemudian pejalan kaki yang memimpin mundur ke barisan, menjadi "pantat ulat", seperti yang disebut Pramuka dengan bercanda. Pejalan kaki pemimpin baru melakukan hal yang sama. Lebih dari satu mil, setiap orang mendapat sekitar empat istirahat.

“Kami tahu ini pendakian yang sulit,” kata Rudra. "Kamu mungkin tidak bersenang-senang, tetapi kamu bersama dengan teman-temanmu."

Mendorong satu sama lain hanya datang secara alami.

“Saya tidak berusaha menunjukkan semangat Pramuka. Senang melihat orang lain tersenyum,” kata Elizabeth.

Hanya setengah jalan pendakian mereka untuk hari itu.

SELAMAT MOMEN

Di sisi lain pulau, Pramuka tinggal di perkemahan pantai. Mereka tidur di bawah bintang-bintang, bermain di pantai dan melemparkan garis mereka dari pantai.

Pramuka Kelas Satu Shayaan Ali, 15, mengerjakan lencana prestasi Memancing, belajar cara menangani joran dan gulungan. Saat mencari ikan air asin di sepanjang pantai, perhatikan strukturnya — baik yang alami, seperti gundukan pasir, maupun buatan, seperti dermaga. Ikan cenderung mencari makanan yang bergerak dengan atau terjebak dalam arus di sekitar struktur ini. Beberapa Pramuka menangkap ikan di perjalanan, termasuk Aditya, yang menangkap bas calico 14 inci.

Aditya Khanna memamerkan bass calico yang ditangkapnya.

"Saya harus menelannya dan memakannya," katanya. “Saya pikir rasanya sangat enak, karena saya menangkapnya. Itu tidak ada dalam rencana makan saya.”

Hal lain yang tidak ada dalam jadwal adalah paddleboarding, tetapi Scouts mengambil kesempatan untuk naik ke air selama pemberhentian terakhir mereka di desa Two Harbors sebelum pulang. Itu adalah akhir yang menyenangkan dari perkemahan yang menantang.

Pramuka menikmati air sebelum pulang.

“Kita bisa mengatasi lebih banyak dari yang kita pikirkan,” kata Rudra.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2022 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram