Logo Arvegatu

"Kami akan merindukanmu!" Pasukan memberi hormat meninggalkan Scoutmaster dengan cara yang aman dan menghangatkan hati

May 20, 2020
Arvegatu

Scouts tidak berkecil hati ketika hidup melempar bola curveball. Mereka menjadi kreatif.

Ketika Aaditya Gulati menyadari bahwa pasukannya tidak dapat memberikan kartu merah kepada Scoutmaster lamanya yang lebih tradisional di pengadilan kehormatan atau pesta perpisahan khusus, Life Scout mencari cara lain. Dan dia melakukannya sambil mempertahankan pedoman jarak sosial yang dirancang untuk menjaga kita tetap aman.

Pria muda dari Pasukan 125 dari Fremont, California (Dewan Wilayah Teluk San Francisco), merencanakan parade drive-by untuk Scoutmaster Craig Cooper, yang pensiun dan pindah ke Philadelphia untuk lebih dekat dengan istrinya.

Aaditya menggalang lebih dari 100 Pramuka dan keluarga mereka untuk berkendara oleh rumah Tuan Cooper. Mereka membunyikan klakson, melambai dan memberi hormat. Banyak yang memegang tanda, termasuk yang bertuliskan, “Tuan Cooper, pemimpin Pramuka T125 yang luar biasa. Kami akan merindukanmu!"

Aaditya mengatakan Kepala Kepramukaannya, yang melayani Pasukan 125 selama lebih dari 20 tahun, "memperlakukan pasukan seperti keluarganya."

"Di jalur saya ke Eagle, dia telah menjadi mentor yang luar biasa, dan saya tidak bisa meminta orang lain yang lebih baik," kata Aaditya.

Aaditya Gulati menyelenggarakan parade mobil.Aaditya Gulati menyelenggarakan parade mobil.

Seorang pahlawan kepanduan

Aaditya dapat mengetahui dari hari pertamanya di Pasukan 125 bahwa Tuan Cooper akan memberi pengaruh positif padanya.

Seperti semua Scoutmasters hebat, Tuan Cooper menempatkan pemuda di depan. Dia membiarkan Pramuka memimpin - dan, ya, bahkan gagal - semuanya menjaga semua orang "aman, sehat dan selalu bersenang-senang," kata Aaditya. "Dia telah mengilhami kita semua untuk memberikan kontribusi positif bagi dunia ini."

Ketika Aaditya mengetahui bahwa Tuan Cooper sedang bergerak di seluruh negeri, Aaditya (dengan orang tuanya disalin) mulai mengirim email kepada para pemimpin di pasukannya untuk membagikan idenya untuk pengiriman khusus.

Craig Cooper menyaksikan parade mobil melewati rumahnya.Craig Cooper menyaksikan parade mobil melewati rumahnya.

Parade mobil

Setelah perencanaan berhari-hari, momen besar itu tiba. Tuan Cooper muncul dari rumahnya dan berdiri di jalan masuk. Seseorang menunjuk ke garis lampu yang mendekat di kejauhan dan memberi tahu Tuan Cooper, "itu untukmu."

Tuan Cooper berdiri di trotoar, tangan di pinggul dan mulutnya terbuka tak percaya.

Pertama-tama dia melihat sebuah truk dengan bendera AS dan Pasukan 125 melambai dari tempat tidurnya. Itu diikuti oleh mobil dengan jendelanya turun saat penumpang melambai dan bersorak. Ada mobil lain di belakangnya. Dan satu lagi. Garis itu membentang jauh ke kejauhan - setiap kendaraan penuh dengan anggota Pramuka dan anggota keluarga mereka yang ingin menyampaikan rasa terima kasih mereka.

"Terima kasih banyak," Tuan Cooper berteriak pada satu mobil. Dia tersenyum dan berkedip kembali. Senyum itu tidak meninggalkan wajahnya saat parade berlanjut selama lima menit.

Selama masa-masa yang tidak pasti ini, penghargaan ini membuat satu hal yang pasti: Pemimpin seperti Craig Cooper membuat perbedaan besar dalam kehidupan anak muda.

Pertimbangkan ini pengingat harian Anda bahwa apa yang Anda lakukan sebagai pemimpin Escuteiros benar-benar penting.

“Drive-by, terima kasih sangat berarti baginya,” kata Aaditya, “dan bagi semua Pramuka yang akan sangat merindukannya.”

Hak Cipta oleh Arvegatu.com
Top th-largearrow-circle-o-downarrow-circle-right