Follow ya kak

Imbalan Besar Bisa Datang Dengan Menekan Batas Anda, Tapi Terkadang Lebih Bijaksana Untuk Berhenti

01/12/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Ketika seorang Pramuka tidak bisa membawa ransel lebih jauh di sepanjang Jalur Timberline yang bergunung-gunung, kru lainnya berhenti untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan.

“Kami duduk di jalan setapak,” kata Owen MacHaffie, Pramuka Elang berusia 15 tahun. “Kami semua melepas perlengkapan kami, dan kami berpikir bagaimana mengeluarkannya dengan aman dan bagaimana kami mengikuti semua aturan untuk Pramuka.”

Mereka mengirim sms kepada orang tua Scout untuk menjemputnya. Owen, bersama dengan yang lain, membantu mengantar Pramuka yang lelah turun gunung. Keesokan harinya kembali di jalan, Owen harus membuat keputusan sulit yang sama tentang apakah akan melanjutkan atau tidak.

Terkadang menyenangkan untuk menggali lebih dalam, terus berjalan dan menyelesaikan perjalanan, tetapi jika Anda terlalu lelah, lebih penting untuk tidak melukai diri sendiri dan mencoba lagi lain kali.

MENUJU KE MOUNT HOOD

Selama berbulan-bulan, Pasukan 799 dari Tigard, Oregon, tinggal di rumah karena pandemi COVID-19. Ketika pembatasan mereda selama musim panas, Pramuka mengambil kesempatan untuk menjelajah. Pasukan memilih jalan setapak sepanjang 41 mil yang mengelilingi Gunung Hood - pada ketinggian 11.240 kaki, itu adalah puncak tertinggi di Oregon. Timberline Trail menyediakan perjalanan yang indah dengan pemandangan air terjun, hutan, dan, tentu saja, gunung. Namun, ini adalah tantangan yang sangat melelahkan, karena jalur melingkar naik dan turun dari ketinggian 3.300 kaki ke 7.350 kaki.

Seperti perjalanan apa pun, Anda harus siap secara fisik. Salah satu cara untuk mempersiapkan perjalanan besar adalah dengan melakukan satu atau dua kali latihan mendaki. Latihan mendaki adalah acara jalan-jalan yang lebih singkat di mana Anda dapat membiasakan diri bepergian dengan barang berat, mendaki bukit yang curam, dan menguatkan tubuh Anda. Namun, karena virus corona, pasukan tidak melakukannya.

“Kami gelisah; kami ingin melakukan perjalanan backpacking yang besar,” kata Pramuka Kelas Satu Jonathan Ayers yang berusia 12 tahun.

Itu bisa dimengerti karena pandemi telah membatalkan begitu banyak perkemahan. Namun, Pramuka akan segera menyadari betapa pentingnya berlatih.

TANTANGAN DIMULAI

Pasukan bertemu di Timberline Lodge di ketinggian 5.900 kaki untuk memulai perjalanan empat hari dengan ketinggian lebih dari 10.000 kaki di sepanjang jalan. Namun, hari pertama, semuanya menurun.

“Itu sangat menipu,” kata Nick Leinberger, Eagle Scout berusia 17 tahun. “Kami semua bernyanyi bersama; itu adalah awal yang sangat damai sebelum kegilaan kenaikan ketinggian. ”

Pramuka berharap untuk melakukan perjalanan sekitar 10 mil setiap hari. Itu berarti seharian penuh backpacking, bahkan di hari pertama.

“Kami sedikit sakit dan lelah, tetapi kami siap untuk hari berikutnya,” kata Jonathan.

Setelah Pramuka melewati Air Terjun Ramona setinggi 120 kaki, jalan setapak mulai menanjak. Segera, salah satu Pramuka menjadi liar. Para kru berpisah sehingga Pramuka yang lelah dapat dengan aman dikawal kembali ke orang tuanya sementara semua orang berbaris ke depan untuk mendirikan kemah. Namun, itu berarti rombongan pengawal harus mendaki sejauh 21 mil untuk mencapai perkemahan. Mereka tidak sampai di sana sampai setelah matahari terbenam.

Keesokan paginya, Owen berpikir untuk melanjutkan. Menyelesaikan perjalanan ini akan memenuhi persyaratan untuk lencana prestasi Backpacking. Tapi apakah itu layak?

Tidak jika itu benar-benar mengancam kesehatan dan keselamatan Anda. Owen memilih untuk mengirim pesan kepada orang tuanya untuk datang menjemputnya. Menggunakan sistem sobat, Owen juga diantar ke kaki gunung.

“Saya sangat senang orang-orang yang terluka pergi,” kata Jonathan. "Itu adalah kenaikan ketinggian tertinggi yang harus kami daki sejauh ini."

BERKELILINGI GUNUNG

Sementara beberapa Pramuka pulang untuk memulihkan diri, sisanya mendorong maju. Keluar dari hutan, para kru menyeberangi anak sungai berlumpur dan berbusa, menemukan lapisan salju dan mencari bermil-mil dari jalan berbatu yang lebih dekat ke puncak.

Semangat membubung saat Pramuka menikmati keindahan alam di sekitar mereka. Tanpa naungan, itu berubah menjadi pendakian panas di bawah matahari, tetapi pada malam hari, suhu turun ke 40-an.

“Kami semua makan malam, duduk di atas kayu, tertawa,” kata Jonathan. “Kami bersenang-senang di kamp. Itu adalah salah satu malam yang lebih baik.”

Pada hari terakhir, jalan setapak turun kembali ke hutan, di mana kelompok itu melihat asap putih di atas punggung bukit berhutan.

“Kami melihat gumpalan asap,” kata Nick. “Kami melihat helikopter berputar di atasnya.”

Saat helikopter membuang air untuk memadamkan api, Nick menerima pesan teks dari ayahnya: badai angin kencang sedang menuju ke arah mereka. Badai angin, berhembus dengan kecepatan lebih dari 60 mph, bisa menyebarkan api itu dalam sekejap. Kali ini, semua orang harus pulang — sekarang.

Pramuka bergegas menyusuri jalan setapak. Udara menjadi kabur dengan asap. Tepat setelah mereka mencapai tujuan mereka, polisi hutan menutup area tersebut.

Mereka menghindari badai angin berbahaya, yang merobohkan ribuan pohon, menghalangi jalan setapak di sepanjang Timberline Trail. Akhir yang menggembirakan mengakhiri perjalanan yang penuh berkah yang dihitung dan pelajaran yang dipetik untuk perjalanan masa depan.

“Saya akan melakukan banyak latihan mendaki,” kata Owen. "Aku pasti melakukannya lagi."

Hindari Kebakaran Hutan

Jika Anda menemukan kebakaran hutan di hutan belantara seperti yang dilakukan Pasukan 799, perhatikan asapnya — itu bisa memberi tahu Anda banyak hal. Asap putih biasanya berarti semak-semak ringan dan rerumputan terbakar, sedangkan asap gelap biasanya berarti semak-semak lebat dan pohon-pohon terbakar. Kebakaran hutan dapat menyebar dua kali lebih cepat di daerah kering dan berumput dibandingkan di hutan lebat.

Kebakaran hutan tidak dapat diprediksi, tetapi Anda bisa mendapatkan ide bagus tentang jalurnya dengan arah angin meniupkan asap ke udara. Anda akan ingin tetap melawan angin api dan bergerak tegak lurus terhadap angin.

Api juga bergerak lebih cepat menanjak saat panas naik, jadi carilah tempat yang lebih rendah. Cari sekat bakar — area dengan sedikit bahan yang mudah terbakar, seperti jalan, genangan air yang besar, dan medan berbatu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2022 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram