Logo Arvegatu

Apakah Ransel Pasukan Ini Menuju Dunia Baru Seutuhnya?

May 20, 2020
Arvegatu

Reagen Meador merasa dehidrasi, sehingga pemuda 17 tahun itu berhenti sementara sisa Pasukan 425 melanjutkan backpacking.

“Sebagian besar terlalu percaya diri. Saya seharusnya minum walaupun saya tidak mau, "kata Reagen. "Aku hanya minum ketika kita istirahat."

Beberapa teman dan pemimpin dewasa tetap tinggal bersamanya saat dia pulih. Ketika dia siap, mereka mengambilnya dengan lambat dan mudah karena mereka berhasil menyusul semua orang. Perubahan kecepatan memberi Reagen kesempatan untuk menikmati pemandangan - dan di Taman Nasional Haleakala di pulau Hawaii, Maui, ada banyak hal yang bisa diambil.

Kelompok kecil melewati gua-gua yang diukir oleh lava, jalan setapak yang dikelilingi oleh batuan vulkanik hitam dan tanaman asli yang tidak biasa yang disebut silverswords, yang mekar hanya sekali selama rentang hidup mereka hingga 90 tahun.

"Ada lusinan dari mereka, dan mereka semua bermekaran," kata Reagen.

Jelajahi gunung berapi

Mendaki lima hari melintasi gunung berapi yang tidak aktif di taman ini adalah petualangan baru bagi Pasukan 425 di Teluk Kaneohe, Hawaii, yang berada di Pulau Oahu. Scouts melakukan lonjakan latihan bulanan untuk mempersiapkan perjalanan, yang beberapa hari menuntut perubahan ketinggian 2.000 kaki.

Setelah terbang dari Oahu ke Maui dan diangkut ke taman, mereka memulai perjalanan mereka, pertama melewati pohon dan rumput tropis yang rimbun.

"Pemandangannya gila," kata Dillon Meador, 16. "Sambil terus berjalan, medannya berubah dari tempat hijau ini menjadi tampak seperti planet lain."

Para Pramuka mendaki menembus kabut, tidak bisa melihat terlalu jauh ke depan, saat jalan setapak berubah menjadi tanah hitam kemerahan. Pakis hijau di pinggir jalan digantikan oleh batuan vulkanik yang bergelora.

"Bentang alamnya tampak seperti Mars," kata Lochlan Hughes, 11. "Itu tampak seperti gurun."

Namun, gurun ini bukan tanpa keindahan - terutama di puncak gunung berapi setinggi 10.023 kaki.

'Ujung dunia'

Salah satu highlights dari perjalanan terjadi pada pukul 4:30 pagi. Para anggota Pramuka telah berjalan di atas awan ke tepi kawah Haleakala. Mereka menunggu matahari terbit.

"Itu dingin, dan kemudian matahari muncul entah dari mana," kata Lochlan. “Itu sangat cerah; Anda berhadap-hadapan dengan itu. "

Di atas bayang-bayang abu-abu gelap awan, sinar matahari menerangi langit di atas, menampakkan warna biru dan oranye yang semarak. Sinar matahari menyebar ke seluruh kawah, membentuk bayangan yang dalam di bebatuan - pemandangan yang spektakuler.

"Sepertinya Anda berada di ujung dunia," kata Patrick McGuire, 13.

Tampilan luar biasa tidak terbatas pada siang hari. Tanpa polusi cahaya di taman, bintang-bintang yang tak terhitung memenuhi langit malam.

Terima semuanya

Sementara pemandangan taman yang indah lebih dari cukup untuk membuat perjalanan ini menjadi kenangan, Scouts akan mengingat juga perusahaan yang dihabiskan di jalan setapak. Mendaki bersama dalam kelompok kecil memberi mereka waktu untuk membangun persahabatan.

“Ini adalah perkemahan terbaik yang pernah saya kunjungi sejak bergabung dengan Pramuka,” kata Patrick. "Kami semua tertawa dan berbicara."

Setelah mendirikan kemah, teman-teman menikmati permainan kartu atau petak umpet. Downtime penting dalam setiap petualangan luar; itu memungkinkan Anda untuk bersantai dan bersenang-senang sedikit. Itu juga memberi Pasukan 425 waktu untuk mempersiapkan hari berikutnya dari backpacking.

Setiap perkemahan memiliki faucet air yang tersedia, tetapi airnya tidak disaring, jadi Scouts menggunakan sistem penyaringan air yang diberi gravitasi untuk memurnikan air mereka. Jika Anda tidak tahu airnya dapat diminum, obati itu. Pramuka masing-masing mengemas beberapa liter agar cukup untuk minum dan memasak makanan kering-beku mereka. Garrett Rollins, 12, menghargai kemudahan mengemas makanannya, tetapi tidak terlalu peduli dengan rasanya. Tetap saja, makanan itu memberinya tenaga dan sisa pasukan untuk menyelesaikan perjalanan mereka.

"Hari terakhir semuanya menanjak," kata Quirin Rudolf, 12. "Itu sulit, karena saya lelah dari beberapa hari pertama."

Sebelum pulang, mereka bisa berenang di lepas pantai dan mengunjungi akuarium, Maui Ocean Center, hadiah yang menyenangkan untuk memulai perjalanan mereka.

“Pada akhirnya, banyak orang melihat betapa hebatnya itu dan ingin melakukannya lagi,” kata Dillon.

Suka cerita ini? Untuk waktu yang terbatas, Anda dapat mengakses cerita sepanjang tahun seperti ini secara GRATIS di aplikasi kami!

Klik pada ikon di bawah ini untuk mengunduh aplikasi Life Boys gratis untuk iOS atau Android dan mulai membaca sekarang.

Hak Cipta oleh Arvegatu.com
Top th-largearrow-circle-o-downarrow-circle-right