Pramuka Belajar Mengikuti Arus Selama Perjalanan Packrafting 60 Mil

03/04/2023
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Mengambang melalui sungai yang deras membutuhkan konsentrasi dan pengambilan keputusan yang cepat. Ini juga membantu untuk mengetahui sedikit geometri.

Pengintai dengan Pasukan 411 dari Minot, Dakota Utara, mengetahui bahwa mendekati batu pada sudut 45 derajat di rakit tiup mereka akan mengurangi kemungkinan terbalik di air yang sangat dingin.

“Anda harus mendayung untuk menghindari bebatuan,” kata Life Scout Nate Lewis, 16 tahun. "Tidak akan menyenangkan jika kamu membalik."

Sebagian besar, Pramuka tetap tegak saat mereka berjalan kaki dan mendayung sejauh 60 mil di sepanjang Sungai Flathead Montana selama perjalanan pengepakan selama seminggu musim panas lalu.

ANDA AKAN KEMBALI

Dua tahun sebelumnya, Pasukan 411 melakukan backpacking di Montana Council's Montana Outdoor High Adventure Base, singkatnya "MOHAB". Pramuka sangat bersenang-senang
bahwa mereka merencanakan perjalanan lain — kali ini, mencoba aktivitas lain: packrafting.

Setiap Pramuka akan memuat perlengkapannya ke rakitnya sendiri, dan kelompok itu akan mengayuh ke hilir, menghadapi jeram dengan berbagai kesulitan.

“Itu seukuran kayak kecil, dan kami akan mengembangnya dengan kantong inflasi,” kata Eagle Scout Hudsen Lemar, 16 tahun. "Mereka sangat tahan lama."

Namun sebelum Pramuka meluncurkan rakitnya, mereka harus bersiap. Bahkan jika beberapa sebelumnya pernah berkano di Northern Tier di Minnesota atau Swamp Base di Louisiana, mereka harus siap secara fisik untuk petualangan akuatik ini. Mereka mengikuti rejimen latihan sehingga mereka semua akan bugar. Mereka juga meninjau apa yang mereka kemas.

“Kami menimbang persneling dan mencoba membaginya secara merata,” kata Nate.

Setiap paket datang sekitar 40 pound. Agar tetap ringan, menunya menampilkan granola dan susu bubuk, buah kering, mi, dan kentang tumbuk instan.

Setelah tiba di pangkalan petualangan tinggi, pasukan merencanakan perjalanan lima hari dengan penasihat staf, mempelajari cara menggunakan semprotan beruang, dan meninjau aturan keselamatan dan sinyal komunikasi di air. Mereka siap selama seminggu di hutan belantara.

SIAP UNTUK CEPAT

Setiap hari di atas air melibatkan navigasi beberapa kelas jeram. Jeram terbentuk ketika air yang bergerak didorong melalui saluran sempit dan melewati rintangan, menciptakan gelombang dan kondisi berombak. Semakin kuat jeramnya, semakin tinggi kelasnya (lihat di bawah).

Cub Scouts tidak diizinkan melakukan perjalanan mengapung dengan air yang bergerak. Pramuka yang lebih tua yang diklasifikasikan sebagai perenang dan telah mengikuti pelatihan yang tepat dapat melakukan perjalanan unit mandiri hingga jeram Kelas III. Pramuka dapat menangani arung jeram Kelas IV hanya dengan rakit dengan pemandu yang terlatih secara profesional. Apa pun yang lebih kuat dari itu dilarang dalam Kepramukaan.

Hampir setiap hari mendayung di Sungai Flathead, Pasukan 411 melihat jeram Kelas I dan Kelas II. Perairan yang relatif tenang berarti mereka dapat mengagumi hutan cemara di sekitarnya dan pegunungan yang menjulang tinggi. Mereka juga memiliki kesempatan untuk menjelajahi mereka di dayhikes. Pada hari kedua perjalanan, Pramuka mendaki gunung setinggi 3.000 kaki. Pada hari ketiga, mereka berjalan kaki ke danau pegunungan.

“Ada sesuatu tentang berenang di sekitar danau terpencil alami yang menggembirakan dan nyata pada saat yang sama,” kata Life Scout Ethan Sipos, 16 tahun.

Hari keempat memperkenalkan rombongan dengan jeram Kelas III. Pertama, semua orang keluar untuk menilai area dan menentukan rute terbaik untuk dilalui. Mereka mempelajari aliran sungai dan bahaya yang mungkin terjadi sebelum mereka mengayuh melewati jeram.

“Kita semua berhasil tanpa membalik,” kata Hudsen. “Kelas III memiliki air yang tinggi dan bebatuan yang besar. Sangat sulit meluncur di atas bebatuan.”

MAWAR ADALAH MAWAR

Menaklukkan jeram Kelas III terbukti menjadi sorotan bagi banyak orang di grup. Di penghujung hari, pasukan berkumpul untuk berdiskusi, menceritakan kembali bagaimana semuanya berjalan. Mereka menyebut sesi itu "Duri, Mawar, dan Kuncup". "Duri" adalah tantangan, "mawar" dihitung sebagai kesuksesan dan "kuncup" berarti sesuatu yang positif - mungkin apa yang mereka nantikan di hari berikutnya.

Berbagi suka dan duka membantu Pramuka tidak hanya meluangkan waktu untuk berbicara tentang perasaan mereka, tetapi juga menghargai perjalanannya.

“Petualangan tingkat tinggi bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan semua orang,” kata Nate. “Anda hanya memiliki lima hari untuk memanfaatkannya sebaik mungkin. Pada hari pertama, saya berharap bisa pulang. Pada hari terakhir, Anda merasakan pencapaian. Anda tidak bisa hanya melakukan ini di halaman belakang Anda.

Sesi-sesi tersebut juga membantu Pramuka memahami bagaimana keadaan orang lain.

“Kami harus bergantung satu sama lain, karena seseorang mungkin sedikit lebih menderita daripada yang lain, dan terserah pada kita semua untuk menjaga satu sama lain,” kata Ethan.

Sementara "duri" sering datang dari melawan serangga, sengatannya tidak cukup untuk merusak aroma manis mawar harian.

“Itu adalah petualangan tinggi terbaik yang pernah kami lakukan. Itu luar biasa, ”Life Scout Ryan Hubbard, 16, berkata.

Pentingnya mempraktikkan poin-poin Hukum Kepramukaan menjadi jelas dalam perjalanan, seperti memiliki pandangan yang ceria. Sikap yang benar membantu Anda berfokus pada bunga mawar, bukan durinya.

“Ada dua jenis kesenangan: Tipe satu saat ini dan tipe dua melihat ke belakang,” kata Nate. "Yang ini punya lebih banyak tipe satu."

Ketahui Alirannya

Jeram arung diklasifikasikan untuk membantu pendayung memahami apa yang diharapkan dari bagian sungai.

Kelas I: Mudah. Air yang cukup halus dengan gelombang cahaya.
Kelas II: Pemula. Air lebih cepat dengan gelombang sedang.
Kelas III: Menengah. Banyak ombak tinggi dan tidak beraturan dengan rintangan.
Kelas IV: Lanjutan. Jeram yang kuat dengan ombak yang kuat, pusaran air, dan rintangan berbahaya.
Kelas V: Ahli. Jeram yang panjang dan ganas dengan tetesan besar, rintangan konstan, dan beberapa air terjun.
Kelas VI: Ekstrim. Pendayung menghadapi ancaman kematian yang konstan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hak Cipta © 1995 – 2024 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram