Follow ya kak

Pramuka Berlatih Seperti Astronot di Perkemahan Kosmosfer

21/11/2021
Kategori:
Waktu baca : 3 menit

Anda tergelincir ke kursi di dalam mesin tertutup. Perlahan-lahan mulai berputar, menambah kecepatan seperti perjalanan Tilt-A-Whirl yang rusak. Semakin cepat percepatannya, semakin besar gaya gravitasi yang Anda rasakan — hingga empat kali lebih besar dari biasanya. Itu G-force dari 4, dan membanting tubuh Anda ke kursi.

Inilah yang dapat dialami oleh para berkemah di Cosmosphere, sebuah museum luar angkasa di Hutchinson, Kansas.

“Mereka memutarmu cukup cepat. Rasanya lebih gravitasi,” kata Thomas McLendon, 13, seorang Pramuka Bintang dengan Pasukan 232 di Towanda, Kan.

Selama empat hari di Kemah Musim Panas Luar Angkasa Cosmosphere, Pramuka mengerjakan lencana prestasi seperti Penerbangan, Astronomi, dan Energi, dan mereka juga mengendarai mesin yang mirip dengan yang digunakan astronot. Mereka mencoba simulator penerbangan, melakukan misi simulasi ke bulan dan Mars, melihat pertunjukan bintang di planetarium museum, memprogram robot, dan membuat pesawat layang genggam.

“Ada sesuatu yang baru di setiap perkemahan,” kata Talon Callahan Lane, 13 tahun.

Musim panas yang lalu ini menandai ketiga kalinya Pramuka Kelas Dua dari Pasukan 171 dari Spokane, Washington, menghadiri kamp Cosmosphere. Salah satu kegiatan favoritnya adalah berpartisipasi dalam misi.

“Anda harus benar-benar tahu cara berkomunikasi — seperti dalam patroli Pramuka sungguhan — dalam misi luar angkasa,” kata Talon.

BEKERJA SEBAGAI TIM

Untuk misi, Pramuka dibagi menjadi dua tim: tim ruang kontrol dan tim modul bulan. Satu dimuat ke dalam kapsul ruang angkasa lima orang, sementara yang lain duduk di belakang panel kontrol misi yang sebenarnya digunakan dalam misi Gemini dan Apollo NASA. Tim berbicara satu sama lain, bekerja sama untuk menyelesaikan tugas yang diberikan.

“Ada banyak sakelar dan monitor untuk setiap orang,” kata Thomas, menjelaskan modul lunar. "Anda memiliki daftar periksa untuk memastikan tidak ada yang meledakkan pesawat itu."

Mengetahui peran Anda dan melakukan yang terbaik membantu seluruh misi. Tidak masalah jika Anda baru saja bertemu dengan semua rekan tim Anda di perkemahan — setiap Pramuka
memiliki pekerjaan yang harus dilakukan.

“Itu tidak hanya mengajari Anda tentang luar angkasa; Anda bisa menjadi pemimpin dan bekerja sebagai tim,” kata Lorenzo Perez, 12, Pramuka Kelas Satu dari Pasukan 249 Topeka, Kan.

TEMPAT BELAJAR

Cosmosphere menampung lebih dari 15.000 artefak luar angkasa Amerika dan Rusia, termasuk batu bulan yang dikumpulkan selama misi Apollo 11, pakaian antariksa Rusia, modul perintah Apollo 13, dan kapsul Mercury Liberty Bell 7.

Pramuka memeriksa beberapa barang ini selama kelas lencana prestasi mereka. Untuk lencana prestasi Geologi, mereka menggunakan penghitung Geiger, yang mendeteksi radiasi, untuk mempelajari meteorit.

Scouts juga menguji simulator penerbangan Cosmosphere, salah satunya menampilkan replika kokpit jet tempur F-16 yang dilengkapi dengan monitor, sementara yang lain menggunakan headset virtual-reality. Dengan simulator yang dapat diprogram ini, Pramuka dapat mengemudikan hampir semua pesawat, dari jet tempur hingga pamflet Wright bersaudara tahun 1903.

Camp “memberi saya kesempatan untuk belajar lebih banyak tentang pesawat, luar angkasa, teknologi, dan semua yang saya sukai dan nikmati,” kata Talon.

Pramuka di Luar Angkasa

Dari 12 pria yang berjalan di bulan selama misi Apollo NASA pada 1960-an dan 1970-an, 11 adalah Pramuka. Neil Armstrong (Apollo 11) dan Charles Duke (Apollo 16) adalah Eagle Scouts. Sejak NASA mulai memilih astronot pada tahun 1959, lebih dari setengahnya telah terlibat dalam Kepramukaan.

Terus belajar

Harrison Schmitt, 86, adalah satu dari 12 orang dalam sejarah manusia yang menginjakkan kaki di bulan. Sebelum menjadi astronot Apollo 17, dia adalah Cub Scout dan Second Class Scout dengan unit di Silver City, New Mexico. Kepramukaan mengajarinya tentang kerja tim dan nilai pendidikan yang beragam.

Jangan hanya mengandalkan sekolah — jika Anda tertarik pada sesuatu, carilah lebih banyak sumber daya, seperti museum atau program dalam Pramuka, untuk memperkaya pengetahuan Anda.

“Ambil sebanyak mungkin pengalaman berbeda; bacalah sebanyak mungkin buku yang berbeda; pelajari sebanyak mungkin mata pelajaran yang berbeda - dapatkan pendidikan seluas mungkin, ”kata Schmitt. “Anda mungkin tidak pernah menggunakannya, tetapi intinya adalah bahwa kecuali Anda memiliki latar belakang itu, ada banyak karier yang tidak terbuka untuk Anda. Banyak dari karir ini membangun diri mereka sendiri. Satu karier dapat membangun fondasi untuk karier lain yang bahkan lebih menarik.”

Semakin banyak pendidikan dan pengalaman yang Anda peroleh, semakin percaya diri Anda untuk mencoba sesuatu yang baru, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Logo Arvegatu

ARVEGATU

JL VETERAN 37 MALANG

Hak Cipta © 1995 – 2021 oleh Arvegatu.com
magnifiercrosschevron-leftchevron-rightchevron-up-circle linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram